Pages

Tuesday, December 12, 2017

lapangan hidup

Assalamualaikum, bismillah.

kata orang, berhati-hati dengan apa yang kamu pinta.
sejak pulang ke Malaysia, saya demand pada murabbi untuk membawa usrah. boleh tak? kalau yang tidak sedia ada ; paling tidak, usahalah untuk tajmik sendiri.

sehingga saya mula bekerja sejak 3 bulan lalu, menghadiri usrah sendiri juga adalah struggle. (belum start HO lagi ni :/) jika tidak ke luar negeri, atau urusan yang tidak dapat dielakkan, saya akan usahakan hadir.

jadual kerja saya tidak menentu. selalunya memang malam baru pulang ke rumah & dengan sisa tenaga yang ada itulah melunaskan hak lainnya.

biasalah cuma keletihan.. yang lainnya masih manageable alhamdulillah, alhamdulillah.

dan sendiri yang meminta untuk menambah 'kerja' - dengan sedikit pengetahuan, kesukarannya berbeza. walhal belum mula berusaha saya rasa mahu tarik diri -_-'

tapi gagahkan jua. usaha dulu.

menghadiri liqa wida' sebelum saya bawa usrah yang diamanahkan, satu tamparan ; dengan isi tazkirahnya,
' kita kena bekerja sampai susah, barulah rajin merintih pada Allah ' dushh.

kadang bila tak rasa perlu dibantu, merasa senang, solat kita boleh jadi tidak khusyuk. berbeza dengan bila kita benar2 berhajatkan bantuan Allah. huhu

bezanya masa final med nak exam dengan zaman menganggur. ahhh, mudahnya kita lupa. susah2 penat mana pun, masih qiyam. bila mudah ahh yang subuhnya pun boleh lewat. astaghfirullah.

dan memang begitukan kehidupan? 
jika tidak merasa lemah, lupa pada Allah.


pagi tadi, sementara saya menunggu kereta diperbaiki, saya menghabiskan bacaan buku inspirasi pendeta Za'ba. Tapi yang hendak dipinjam adalah nukilan Hamka ;

 ' Banyak guru, doktor, hakim, insinyur; banyak orang yang bukunya satu gudang dan diplomanya (sijilnya) segulung besar, tiba dalam masyarakat menjadi "mati", sebab dia bukan orang masyarakat. Hidupnya hanya mementingkan dirinya, diplomanya hanya untuk mencari harta, hatinya sudah seperti batu, tidak mempunyai cita-cita, lain daripadanya kesenangan dirinya. Peribadinya tidak kuat. dia bergerak bukan kerana dorongan jiwa dan akal. kepandaiannya itu kerap kali menimbulkan takutnya. Bukan menimbulkan keberanian memasuki lapangan hidup ' Peribadi - Hamka.

fuhh, tajamnyaa err.

kalau dicampur sindiran Za'ba tentang sikap melayu yang malas berusaha..memang berdarah.

sampai bila kita suka hidup untuk diri sendiri :(
nak hidup senang, dunia confirm bukan tempatnya.

dan teori ini saya setuju.

kita harus terus bekerja dan merasa susah dan di situ kita selalu menjumpai Allah (meski Dia sentiasa ada di setiap ketika!)

Thursday, December 7, 2017

tentang sebuah pilihan

Assalamualaikum, bismillah.

semakin dewasa kita, semakin banyak pula pilihan dan keputusan dalam hidup yang perlu kita teliti dan perhalusi. Dan kerana kedewasaan kita jugalah, kita sudah (sepatutnya) mampu menanggung ataupun dipertanggungjawabkan atas pilihan yang kita buat.

saya pesan pada diri sendiri, untuk sentiasa memilih jalan Tuhan, dengan rasa aman.
rasa aman itu ; frasanya dan nisbahnya berat.

kerana manusia kadang memilih dengan keterpaksaan, dengan rasa berat dan bersalah.

saya telah menulis post yang panjang sebenarnya ;

bertukar fikiran, hanya ingin nukilkan

ketika kita berhak membuat pilihan (terserah; tentang agenda dakwah, kerjaya, kereta, rumah, pasangan hidup etc) ; pilihlah yang terbaik.
dan ketika kita adalah pilihan ; jadilah yang terbaik.

dan di sela pilihan itu, pasti ada kesilapan untuk kita terus perbaiki.

Itulah kehidupan.

Saturday, December 2, 2017

Dunia dakwah, medik, politik

Assalamualaikum, bismillah.

saya tidak boleh lupa pada nikmat terbesar dalam hidup saya ; mengenali Tuhan dari jalan dakwah dan tarbiyah. sama ada tersengaja, bukan pilihan atau apapun, takdir ini indah sekali. indah dari setiap sudut liku2nya, alhamdulillah.

merefleks diri ; kalau bukan kerana itu akarnya, hidup saya  yang terlibat dalam dunia medik dan politik buat masa ini, mungkin berbeza warnanya. Medik & politik dunianya dunia brutal. hehe, ini pada saya yang baru di awal jalan. strugglenya real, dan cabarannya besar. berkesempatan melihat dan bergaul dengan mereka yang terdahulu dalam dunia ini, memberi gambaran ke hadapan.

what can i say now; i won't give up in pursuing my dream in medical field. i wanna be a surgeon, InsyaAllah. A paediatric surgeon to be exact :)

in politic? ramainya yang bertanya (haha) ; nak jadi politician tak? honestly, i don’t have any plan (yet). And simple answer ; NO

Saya tetap merasakan masih terlalu muda. Saya buka minda dan ingin mengutip pengalaman sebaiknya. Cuma benar-benar serius dalam arena politik, not my priority at the moment - saya mahu fokus menelaah bidang ilmu sehingga pakar. Dan dunia politik ini, pada saya tidak akan lari ke mana.

Back to dunia dakwah, medik dan politik yang saya cuba kaitkan.
Bila terlibat dengan segala bentuk aktiviti dalam ke 3-3 bidang ini, saya selalu merasakan semuanya saling terkait dan berhubung. bentuk latihannya juga tak jauh beza. Dan jawapannya sama ; kerana objeknya adalah manusia.

Ketika dakwah kita bicarakan soal hati; pentarbiyahan fokusnya mengubah hati,
Dalam dunia medik juga, pesakit kita punya hati- keseluruhan pegawai perubatan itu ada hati..
Dan dunia politik akhirnya berkisar tentang memenangi hati manusia.

Saya teringat menghadiri satu konvensyen ; seorang akhawat bertanya kepada ahli panel jemputan khas; tentang dakwah kita betapa banyaknya lagi teknologi, skill yang perlu kita kuasai untuk terkedepan ;

Dan jawapan beliau pada saya sungguh baik dan sharp; Hikmah itu barang yang hilang dan perlu kita cari, jika pada teknologi, pada golongan yang tua, yang muda, kita ambil semuanya. Tapi jangan kita terlupa pada hakikat dakwah kita ini adalah dakwah menyentuh hati manusia.

Ketika saya menghadiri satu konferens tentang memenangi pilihanraya dari jemputan negara luar juga; mesejnya ; ‘ if you can win people’s heart, you can change their mind (& vote)’

Dan, meskipun simple - soal hati.
Itulah pekerjaan yang paling susah -.-

dan melayani karenah manusia itu sungguhlah payah dan melelahkan.
kita juga ada emosi tersendiri, dalam mengawal rasional kita, kita juga ada kerja yang perlu diselesaikan. Kita tidak boleh terlalu mementingkan diri sendiri, kerana ada agenda yang sentiasa lebih utama untuk didahulukan.

adakah kita terkorban? mengobankan diri?
bagaimana?

dan ketika itulah saya menyedari, seawal permulaan post ini saya catatkan ; saya bersyukur kepada Allah, yang memberi saya nikmat mengenali Tuhan dan hakikat tujuan penciptaan. Wallahi, saya tidak tahu saya akan berfikir bagaimana, bertindak seperti apa, jika sekurang2nya saya tidak ada pemahaman basic tentang kefahaman islam yang syumul.