Pages

Friday, September 1, 2017

selamat hari raya (aidiladha)

assalamualaikum, bismillah.

wow, another cliche title for a blog post. aku ni 5 tahun raya aidil adha di perantauan. biasa drama nak ke kelas / hospital lepas solat raya.  bermacam cerita 'pengorbanan' ditadabburkan. ceh tak tahu rasanya sambut di Malaysia macam mana. poyo sikit. kasi chance la. hahaha.

dan sebenarnya, hampir terkorban raya rahun ke-6 tanpa di sisi keluarga. yes, aku wanita bekerjaya sekarang (LOL) so sebab maybe tak dapat cuti raya, aku ditinggalkan di rumah sementara tunggu hint daripada 'bos' dapat cuti tak. aku emo sikitlah bila zaid kata 'tak nak balik kampung ke?' sehari sebelum raya. dan by zohor diorang dah balik kampung. aku terkebil2 dekat rumah. heh

bila nak dekat maghrib tu dapat info raya cuti. perghhh perasaan yang tak dapat digambarkan. literally aku merempit balik kampung.120km/h (dekat highway lah tapi) (kalau abi tahu , serius habis akuu -,-) rasalah fefeeling anak muda pulang ke kampung dan bila terkandas dalam jammed jalan kampung to be specific area bukit putus -you should know kalau anak nogori hehe-  layan takbir raya sorang2 dari corong radio.. sayu gitu.

sampai kampung around 1030 p.m. abi pun siap tanya ; 'datang macammana?'  'drive (kereta ummi)' 'sorang?' 'haah, sorang' *kononmukabangga* dan itu adalah another achievement untuk seorang Khalilah Alhuda yang baru 5 hari tamat lesen P dan drive sendirian KL ke Kuala Pilah ye. hihi. Alhamdulillah ada highway. nasib baik kampung dekat Kuala Pilah. kalau Kedah, seribu ringgit pun sanggup aku bayar tiket flight/grabcar. boleh la cakap sekarang, ye dok?

anyway, aku pun dah balik Gombak semula. again yes, semua orang cuti lagi aku yang HO pun belum, kerja pun tak tentu masa. hihi. tapi tak nak komplen, nak always ikhlaskan hati, sebab nak happy. *motivate diri sendiri* yang obviously need motivation bila bab kerja. hang ingat study je perlu motivasi? eh

oh did i mentioned aku tengah study untuk exam MRCS? soooo struggle. siap bukak lecture notes masa 1st year! karat betul otak. tu lah main2 sangat. study sikit tidur je banyak. huhu. no joke , man. never thought it will be this hard. kerja+study+daughter+sister+  dan i really don't know if I can make it or not. oh Allah help me :( 

alhamdulillah for today, its good ada masa sendirian untuk muhasabah diri. (2+ hours driving alone- i just love it) i can talk to myself- apa kita dah buat, & apa makna aiduladha buat diri.

i cried today. relieved, alhamdulillah.

dan it reminds me of this one adik.

masa tu, kami jaulah raya.
biasalah, dah sampai malam tu berlengas lah badan. dapat rehat sekejap dalam bilik aircond, nikmat (sebelum sambung raya balik hehe)

sambil rehat, dia share , lebih kurang gini ;
biasanya siapa yang akan buat kita menangis?

- orang yang kita sayang. orang yang dekat dengan kita.

dan orang yang selalu buat kita ketawalah juga akan selalu buat kita menangis.

the one who are very dear, very near to us.

dan Allah mentioned in Quran : Dan sesungguhnya Dialah yang menjadikan orang tertawa dan menangis.

best kan, pada tangis dan tawa kita tu sebabnya Allah. dan di situlah kita tahu dimana Allah disisi kita (sebelum kita tanya di mana kita disisiNya)

love ya,
Selamat hari raya eidul adha! :)

- from Malaysia (satu kebanggaan dan oh merdeka!)

Monday, August 14, 2017

Qodhoya Dakwah

Assalamualaikum, bismillah.

yang saya fahami, agenda qodhoya (permasalahan) di dalam usrah sama pentingnya dengan pengisian usrah. tapi, saya bermula dengan tidak menyukai agenda qodhoya di hujung liqa' usrah. makan masa! saya memang tak suka segala bentuk perkara yang meleret2. dan saya sering menggunakan masa qodhoya untuk tidur. ish3 -..-

sehinggalah sampai pada kesedaran qodoya dakwah itu penting. bahkan sangat penting. sudah lama saya tidak melihat seriusnya kita berqodhoya, dan betapa semangatnya masing2 memberikan idea dalam menyelesaikan satu2 isu sehingga kami berqodhoya pada hujung minggu lalu dengan penggerak seluruh UK dan Ireland. lama saya tak merasai perasaan itu. Dulu di Cork, kami pernah berqodhoya dari isyak sampai ke azan subuh (waktu summer lah. hahaha) dengan segala macam makanan; jajan dah keluar, dan pelbagai posisi dah semua orang dan bergilir2 tidur agaknya. haha. dan itulah kemanisannya. pernah juga saya mengetahui, ada usrah yang liqa bahan usrah dan liqa qodhoya berlaku pada hari yang berbeza. wowwerz mesti meletops qodhoyanya. hoho

pagi ini, saya sedikit lapang, saya kembali membuka terjemahan qawaid dakwah (QD) (okay sebenarnya, kalau tak dipanggil untuk menyampaikan, mungkin tidak dibuka. sobs). hanya refresh baca mukaddimah. hoho. ianya personal, pertama kali saya talaqqi QD adalah saat saya menghabiskan cuti summer di Mesir menggunakan buku fully arabic. (baru tahu tinggi rendah arab sendiri -,-) perenggan-perenggan awal mukadimah juga sudah menyentakkan.

'' Tidak mungkin dianggap seorang dai kepada mana-mana fikrah melainkan dia mestilah melekatkan (~menasabkan) dirinya kepada fikrah itu. Dia mestilah hidup mati dan sentiasa bertindak balas dengan segala permasalah dakwah (وتفاعله مع قضاياها) ''
Dia mestilah sentiasa berinteraksi dengan segala permasalahan dakwahnya. bertindak balas/ interaksi memerlukan dua hala. turun naiknya prestasi dakwah, adalah sama dengan suka duka perasaannya. mad'u tak jadi ; merasa sedih patutnya. program tak mencapai hadaf, binaan tak menjadi ; apa yang perlu diperbaiki? itu yang berlegar di fikirannya.

apabila dai tidak merasa belong to dakwah, jadilah seperti manusia biasa. apa nak jadi, jadilah. yang penting, tak memberi kesan kepada diri sendiri. jangan kacau periuk nasi aku sudahlah.. dan betapa banyak lagi yang merasakan dakwah dia, dakwah dia lah. ketika aku dan kamu tidak menjadi kita; of course ; inilah yang banyak menimbulkan ketegangan sesama ikhwah akhawat. huhu. tidak mendapat bimbingan dan sokongan sepatutnya. akhirnya  burnt out. cliche enough?

sambung ya sikit lagi..

'' pembawa dakwah sepatutnya akan hidup dengan dakwah itu dan dakwah itu hidup dengannya. Dia akan bertanggungjawab terhadap dakwah itu dan dakwah itu akan bergantung kepadanya (pula).  
وصاحب الدعوة يعيش بها وتعيش به وتُحسب عليه كما يُحسب عليها ''
ini berat. kalau kita katakan manusia itu hidup dengan gadget/handphone agak2nya seperti apa manusia yang hidup dengan dakwah dan dakwah hidup dengannya T__T

masih terlalu banyak yang perlu diperbaiki :( seakannya kita memikul dakwah dari tepi. (tak suka nak cakap soal ini, sebab masih jauh. malu sendiri.)

apa qodhoya dakwah kita saat ini? saya ajak orang fikir, saya pun akan buntu. yang saya takutkan, bila saya rasa banyak benda nak kena buat, saya end up tak nak buat apa2. huhu naudzubillah.

mencari titik keseimbangan, pada jalan tengah betul atau salah, itu lebih mudah jika kita qodhoyakan bersama. pada pendapat kita yang salah, kita bersyukur untuk tidak diteruskan kerana kalau fikir sendiri, rosaklah dakwah ini. 

antara mengejar para BFGs (bukan mudah), dan menyantuni penggerak yang akan pulang ke UKE, mana yang kita lebih cenderung mengusahakan?
antara membawa usrah, membina adik2 di kolper (kolej persediaan) dan menggerakkan dakwah di tempat sendiri, mana yang perlu di dahulukan?
antara keluar ke lapangan atau membina kekuatan, mana fokus utama?
antara urusan kerja dan keperluan dakwah, mari mencari titik tengah?
dakwah centred or self-centred?
..
...
...

dan saya percaya kita takkan pernah menemukan jawapan pada berkajang-kajang qodhoya dakwah yang kita lontarkan. (bukan pesimis, tapi macam mustahil?)

dan kala bertemu manusia yang punya banyak qodhoya dakwahnya, nak mencari penyelesaiannya satu hal, yang lainnya.. itu membuktikan ; 

seperti itulah dai yang akan sentiasa bertindak balas dengan permasalahan dakwahnya. (di sepanjang hidupnya). daie bukanlah orang yang malas berfikir. bukan yang tiada sekelumit pun sensitiviti pada diri, seolahnya, kita belajar quran-manhaj ini untuk diri sendiri..

dan alangkah ruginya.. sobs

Sunday, August 13, 2017

masih relevankah usrah?

assalamualaikum, bismillah.

saya masih teringat, di Cork, masa di final year, ada seorang ukhti yang saya kasihi fillah, tiba-tiba ajak jumpa. personal.

dan topiknya ' masih perlu ke kita berusrah? ' saat ukhti merasa rendah dengan dirinya, tentang anak binaannya, tanggungjawabnya. sedangkan ukhti ini saya memang hormat padanya. seorang murabbi, seorang JK tarbiah.. kebaikannya yang dicurahkan pada kami sesama akhawat, akhlak yang dipamerkan ; susuk qudwah.

dan ya, kami fahami, usrah ini tidak lagi perlu, jika institusi keluarga kita (read usrah = keluarga) sangat padu. kita tidak perlu lagi bergantung pada support sistem luaran. tapi itu terlalu ideal. 

kami bincangkan kerelevanan usrah kita dengan airmata. (hihi emo pula kalau teringat) dan saya hormati keputusan akhawat yang ingin berhenti usrah, be it sementara, atau selamanya (sobs) untuk mencari diri, atau mencari keyakinan tentang sistem ini. (moga bertemu, InsyaAllah)

bukan mahu mudah berputus asa, tapi siapa kita untuk memaksa? sedalam mana pun kesedihan kita, keinginan kita untuk semuanya tetap di sini, moga tali ukhuwah islam terus bersambung tiada putus. kita akan terus berharap, akan ada yang kembali, dan yang masih meyakini, terus disini, biidznillah.

di tahun 1, di dalam usrah, saya tanya pada murabbi ; dan soalan saya jujur ; ' salah ke kak, kalau orang tak ikut usrah sedangkan orangnya soleh? saya tak nampak masalahnya ' beliau mengambil sedikit masa menjawab soalan saya. katanya lebih kurang ini ; ' kita melihat orang tak apa, tetapi jangan kita. '

saya bertanya, jauh sekali untuk mengambil alasan untuk diri, saya cuma ingin tahu. dan tidak pernah saya ragui tentang kepentingan usrah. dan usrah; bermakna dengan segala wasilah tarbiyahnya yang lain : daurah, mukhayyam, mabit, nadwah etc. bukan usrah sahaja. 

cuma, sejak pulang ke Malaysia. saya tertanya kembali ' relevankah usrah ini?'

dengan melihatkan keadaan masyarakat & komitmen ikhwah akhawat.
mohon jauh daripada saya hanya prejudis dan menghukum.

semalam, saya berkesempatan, bersama-sama turun ke pingir kota Kuala Lumpur untuk (belajar) merayu undi. ketuk dari rumah ke rumah. kita bicarakan soal sara hidup. berjumpa seorang makcik; dengan penuh perasaan meluahkan kebimbangannya tentang keruntuhan moral anak-anak di sekitar kejiranannya.

saya melihat cuma sedikit dari realiti masyarakat ; kita nak offer usrah ke pada masyarakat sebegini?

saya perhatikan, kebanyakan institusi keluarga rapuh apabila terhimpit dengan bebanan kewangan. ibubapa bekerja demi memenuhi keperluan keluarga, anak-anak ada yang tidak menerima perhatian secukupnya. belum lagi masuk anasir luar yang sungguh membimbangkan! kita melihat juga susah, apatah lagi yang menanggungnya.

kemudian saya tanyakan pada diri : relevankah usrah pada masyarakat sebegini?

saya tidak mengeksklusifkan usrah, tapi saya benar-benar tertanya ; kita nak usrahkan setiap orang ke? 

di saat masyarakat bersusah survive nak hidup? (yang cukup segala keperluan- bukan tergolong dalam yang saya maksudkan, itu cabaran berbeza hehe). di sinilah saya melihat keperluan kita menjadi khadam umat. saya percaya, ayat2 makiyyah di permulaan dakwah nabi, bukan sekadar penekanan tauhid, tetapi khidmah ; menyantuni fakir miskin, anak-anak yatim, membantu yang susah, memberi keamanan. bukan sekadar mengubah neraca hidup, tetapi memberi kemudahan dalam menghadapi kehidupan. itu keperluan asas manusia.

dan saya yakini, kita belajar ini semua daripada liqa'-liqa' usrah kita, bukan?

DAN, jauh lebih mencabar daripada itu, mendepani masyarakat yang 'keperluan' hidup mereka bukan sekadar asas makan, pakaian, tempat tinggal, tetapi seleranya besar ; kemegahan, harta, pangkat, jawatan, keselesaan, senang-lenang, keluarga untuk dibanggakan, dan apa lagilah syurga yang mahu di dunia..

lalu bagaimana??