Pages

Thursday, April 20, 2017

pesakit adalah guru,

Assalamualaikum, bismillah.

Alhamdulillah semalam usai paper pediatric, selesai satu subjek. Allah ya Allah. faiza 'azamta fatawakkal 'alaLlah- firmanNya.

habis exam, di tempat mengambil beg

'kawasaki disease awak'
'saya memang teringat budak tu'

alkisahnya, masa aku rotation paeds, ada seorang pesakit cilik dengan diagnosis Kawasaki Disease. Ahh, selama ini hanya membaca dari buku, tidaklah terlalu ambil kisah.

disebabkan hari-hari aku akan review patient, dan dia adalah pesakit yang lama berada di ward. hari pertama hanya diberi paracetamol untuk meredakan demamnya.

hari ke-2, pagi-pagi lagi Dr tanya ; 'kamu sudah melihat pesakit dengan kaki yang mengelupas?'

aku tidak tahu tentang itu.

semasa ward round, Dr memberitahu diagnosis Kawasaki Disease, lalu diberinya Immunoglobulin melalui salur darah dan disusun untuk prosedur echocardiogram.

selesai ward round. aku cuma tertanya- dan aku memang bertanya (hihi) pada Dr 'Adakah Dr akan memberikan aspirin kepada pesakit tu?'

dia memandang aku. sejenak. ' bergantung kepada tempat.'

sambungnya..

'malam nanti cuba awak baca pasal Kawasaki Disease, esok kita bincang'

aku membaca daripada beberapa sumber, tidak aku temukan yang tidak memberi aspirin, cuma amarannya - tentang Reye's syndrome. Dan esoknya, Dr memberikan aspirin kepada pesakit itu.

Dan aku bersyukur atas perbincangan itu. atas pertemuan dengan si cilik itu.

*  *  *  *  *

membaca tentang penyakit Multiple Sclerosis,

aku lantas teringat ziarah aku di rumah pesakit beberapa tahun lalu.
kali pertama datang disambut dengan anjingnya.
kerana keterbatasannya bergerak- sedikit lambat, dia tidak mampu menangkap anjingnya yang lincah dan aku gugup dan kaku.

ceritanya dibuka dengan dia tiba-tiba hilang penglihatan saat memandu. 
disambung tidak lama kemudian kakinya melecur saat mandi; lantaran tidak dapat merasakan kehangatan air, lalu dibukanya suhu maksimum.

dan seterusnya..

ketika membaca tentang Parkinson Disease,

teringat semasa bertemu dan melakukan pemeriksaan saraf kepada pesakit di ward.
dengan pergerakan yang kaku, suara yang merendah, muka tidak punya ekspresi..
lagi dan lagi..

membaca tentang penyakit itu dan ini,
keadaan itu ini,
lantas teringat pesakit itu dan ini.

yang menterjemahkan baris-baris daripada buku teks.

dan merekalah guru kita yang utama.
lalu untuk apa kita mendabik dada?

semoga Allah memudahkan urusan peperiksaan esok dan seterusnya,
dengan rahmatNya memberikan soalan-soalan yang kita punya idea serba-serbi apa jawapannya.
(ahha! ini pasti harapan semua pelajar setiap kali menjelang peperiksaan)

ayuhla kembali kepada realiti menelaah buku.
kerana buku menuliskan lautan perincian penyakit dan hanya sebahagian kecil sahaja pesakit yang akan ditemukan di ward, (!)

sadis bukan?

(cubaan menulis dalam bahasa ibunda, alahai....mesti dicuba lagi)

Friday, April 14, 2017

Tak cukup baca buku je

assalamualaikum, bismillah.

another jumuah, alhamdulillah.

2 hari lepas terperap dekat rumah-hospital untuk osce paeds,
after subuh habiskan al-kahfi,
puas hari ni (baru) dapat jogging semula ke the lough. banyak oxygen kat luar ni ohoi.
sambung lipat baju dan back to study update blog. huu

alhamdulillah, semalam dah selesai paeds OSCE.

sebenarnya dah lama dah tahu dan sedar, 
rahmat Allah, rezeki Allah tu mengatasi segala usaha kita sebenarnya.
Dalam apa-apa perkara. tapi kita suka lupa.

kita rasa kita bagus sangat kot.
astaghfirullah.

entahlah manusia ni agaknya boleh jadi bila dia makin membesar, makin banyak letak usaha, makin banyak keinginan-keinginan dia, jadi mudah terlupa Allah jua yang akan tetapkan segalanya.

kadang-kadang tak tahu kenapa jadi macam tu.
sepatutnya makin rasa kita mampu buat apa-apa, patutnya makin rasa kita tak mampu, bila dibandingkan dengan kuasa Dia.

rindu perasaan so innocent, rasa akan redha je apa Allah nak bagi, rasa Allah akan cukupkan semuanya.
tak ada banyak benda yang perlu dirisaukan. walaupun rasa usaha tak banyak mana. (hehe)
tapi tenang.. bila Allah cukupkan dengan perasaan cukup.

tahu tak betapa bestnya perasaan tenang dengan dicukupkan tu?

berbalik kepada osce semalam,
boleh jadi semua station kita dah fully prepared, dah boleh expect apa nak keluar.
ready in and out, boleh diagnosed on the spot,
tapi still kita tak boleh buat dengan baik.
bila Allah kata tak. 

still rasa tak cukup.
still rasa tahape-hape tu.

tahu tak betapa tak bestnya perasaan tu?
astaghfirullah.

something to ponder,
dah lama dah tahu dan sedar (again), umi pun selalu pesan, nak exam tak cukup dengan baca buku je.

sebab boleh jadi kita blank.
boleh jadi kita salah faham soalan.
and so on.

Dan, 
jangan pandang remeh pada sedekah kita,
puasa kita,
pada akhlak baik kita pada orang,
telitinya kita menjaga adab dan etika dengan Allah,
pada takutnya buat maksiat
ikhlasnya taubat
rindunya solat malam
and so on.

sebab, 
usaha boleh jadi sia-sia
jika tidak dilengkapkan dengan sepenuh keyakinan dengan Allah.
kadang kita perlu mengemis rahmat Allah meski hanya mampu bertawasul dengan ahh.. sedikit amal soleh cuma.

meski penuh ragu dengan diri sendiri, 
tetap perlu memaksakan perasaan penyerahan total kepada Allah.

bila kita baca sirah,
kita tahu, para nabi, salafus soleh, sahabat

juga manusia, yang punya perasaan ragu, sedih,stress, takut.

takkan kita nak sekadar acknowledge; betul manusia akan merasai perasaan tu,

tapi tak follow hakikatnya;
despite of everything,
keyakinan mereka tetap utuh.

bukankah rasul mengajarkan this powerful dua ;
(aku pernah share juga sebelum ni. one of my fav)

'ya Hayyu ya Qayyum, birahmatika astagheestu,
aslihli syakni kullahu
wa laa takkilni ila nafsi torfata 'aini'

O the Living, O the Eternal,
I seek help in Your Grace.
Set right all my affairs
and give me not over myself even for as little as a wink of an eye.

mood muhasabah after exam.
lemah dan desperatenya manusia ni kan :(

Monday, April 10, 2017

khabar dari seberang

assalamualaikum, bismillah.

around this time last year, aku macam ni jugalah. duduk di rumah/library, menelaah buku pelajaran untuk persediaan summer exam. Dan tahun lepas, aku missed walimah Aminah.

tahun ni, Aminah bersalin. tak ada missed apa-apapun. bukan aku nak jadi bidan dia pun. hehehe. tapi sungguhlah, bila duduk jauh ni, aku belajar menghargai semua ahli keluarga. Semua orang membesar dan ada pilihan-pilihan hidup masing2, (rasa macam menyesal asyik gaduh je. pastu sekarang nak rindu-rinduan. haha) tapi alhamdulillah teknologi menyatukan. ceh. aku selalu ternanti2 apa update semua orang dekat Malaysia. dan bila sorang update, nanti ada je yang akan membalas/membahan. tapi setiap satu respons tu meskipun apa bentuknyalah, adalah tanda semua masih peduli meski terpisah jarak. 

aku suka bertanya 'apa update? ' 'apa cer?' sejak aminah mengandung. dan respons (bebelan) ini meski jujur, aku rasa kelakar.


dan rupanya benar-benarlah real-struggle pertama kali menjadi ibu. aku cuba mengdiagnose Aminah dengan post-partum blues kah? haha. kalau soalan2 dia sekitar kehamilan dan kelahiran yang aku boleh jawab apa yang aku belajar, aku jawab. kalau yang praktikalnya 'ko tanyalah umi/ husna nanti'
pengalaman juga guru terbaik. heh


Zaid juga dah besar panjang. ohmyyy, can't believe it. Dari zaman belum dewasa, sampai segan nak cakap telefon bila suara dia dah berubah. lol. Abi, mengirimkan gambar pencapaian Zaid. aku tahu abi bukan jenis membanggakan apatah lagi nak membezakan kelebihan setiap satu adik beradik, tapi mungkin suatu motivasi dan penghargaan buat Zaid, Anak lelaki sulung harapan keluarga. Ecehh. Aku masih teringat lepas result PMR Zaid keluar, masa aku call Abi, abi minta tolong telefon Zaid, nasihatkan dia Abi risau dia kecewa sangat. sebab dia pun  nak ambil sains tulen katanya, (aku tak ingat result dia berapa) tapi sains &  math tak dapat A ke camtulah..

aku pun telefonlah si Zaid, aku masih ingat masa tu aku rotation surgery di Waterford. hampir 40 minit juga membebel cakap dengan dia untuk convincekan ambillah pakej 3; ekonomi dan account.. you can still go far meski tak ambil physic /bio/chemistry! asal jangan putus asa. berjaya tu tak semestinya kena jadi doktor/engineer. huuu. nak letak telefon dah.. hujung tu..

'bapak lama cakap dengan ko. panas telefon aku' - nasiblah ko Zaid. haha

Abi juga bawa (hantar) dia ke Acheh untuk belajar b.arab lepas PMR. biar belajar susah dan jadi manusia sikit. anak lelaki ni kena diajar berdikari. haha. (untung zaid. kitorang yang perempuan nak sekolah asrama pun abi tak bagi -.-) Dan kami kakak-kakak dia bahan dia 'tak sia-sia abi hantar ko ke Acheh. power betul b.arab & hafazan dia.'  


dan melihatkan dia perform (alhamdulillah untuk masa ini, moga istiqamahlah insyaAllah) dengan pakej 3, kami semua gembira meraikan. dan it's soo funnyhhh bila dia dok risau dia ada subject fail, siap risau nak bawa buku masa nanti dia datang sini Graduation day aku nanti (InsyaAllah). chill Zaid, take it easy. kelakar pulak rasaaaa, tapi bermaksud dia dah besar, fikir jugaklah pasal diri sendiri tu. kalau tak, asyik fikir game dengan bola je... haha

Husna pun menunggu hari nak bersalin, dan berusaha keras dengan bisnes shaklee dia.
Wafda pun baru update InsyaAllah akan start bisnes sampingan sambil practice law & akan 'hadiahkan' anak buah/cucu baru hujung tahun ni.
Abi begitulahh.. perusahaan kambingnya cinta sejati. ulang alik sekolah-rumah-ladang kambing sokmo.
Umi, selain memang pasrah perusahaan kambing abi jadi isteri pertama abi sekarang. (haha) kesukaan umi masih lagi memasak2, masih sibuk juga dengan tuition orang nak SPM ni..

Dan Zaimmmmmm si bongsu yang manja, jangan update apa2 jelah. Confirm kena bahan je. Hari tu dia kena pergi camping sekolah wajibkan. kami gelak je. sebab dia hari sukan sekolah pun taknak pergi katanya panas! sabor jelah budak tu. 

cerita-cerita harian, yang selalu aku ketinggalan...
dan inilah bayaran berada di perantauan!

Ya Allah, jagalah mereka selalu, dan rahmati dan berkati kami
& kumpulkan kami semula di tempat pengumpulan terbaik di akhirat kelak.

Ah, rindunya rumah.
homesick keeeee
asal nak exam homesick  T__T