Pages

Friday, October 27, 2017

kera juga bekerja

Assalamualaikum, bismillah.
' kalau hidup sekadar hidup, babi di hutan juga hidup. Kalau bekerja sekadar bekerja, kera juga bekerja ' - Buya Hamka
memasuki bulan ke-2 bekerja. alhamdulillah.
saya tidak suka sebenarnya kita terlalu sibuk bertanya tentang pekerjaan seseorang. kerana pada saya setiap apapun kerja seseorang, selagi bermanfaat (dengan jalan yang baik) InsyaAllah mendekati sebaik-baik manusia.

kita terlalu sibuk memerhatikan kerja apa dan nilai angka gaji sedang saya tidak mahu memahaminya begitu.

kita salah jika menanggapi dengan gaji dari hasil kerja kita- itulah rezeki kita. iyalah, kalau tak bekerja mana nak dapat duit? tapi rezeki (bukan sekadar duit) memang Allah sudah jamin, kita perlu yakin. Yang saya fahami kita bekerja niatnya bukan untuk buat kerja Tuhan iaitu; memberi rezeki kepada diri sendiri (keluarga etc), tetapi kita bekerja untuk tetap kekal menjadi hamba Tuhan.

kerana Allah memang menyuruh kita bekerja & mencintai orang yang bekerja keras menafkahi diri & ; keluarganya. - banyak ayat quran dan hadith tentang ini.

kerana itu, meskipun sekaya apa seseorang itu, mampu menghidupi diri dan keturunannya sekalipun - pengangguran bukanlah yang paling layak dipilih (tak nak ulas isu penggangguran yang dahsyat di Malaysia :P) soalnya; bekerjalah! apapunlah- surirumah juga satu pekerjaan ya :)

dan saya selalu juga mendengar apabila wanita, para isteri bekerja (yang tidak bekerja pun ada), suami tidak memberi nafkah pada isteri. orang agama, orang berpendidikan tinggi sekalipun. Bukan nilai wang yang diperolehi dengan bekerja menjadi kayu ukur - sekalipun si isteri bekerja, tetapi tanggungjawab suami (terhadap Allah) adalah memberi nafkah kepada isteri- ukurannya bukan nilai. selaku hamba- maka kerana Tuhanmu ; berilah.

semalam saya mentadabburi kisah berlarinya ibunda Siti Hajar mencari air di tengah kekontangan bumi Mekah. yang setelah 7 kali berulang alik - yang terpancar air akhirnya adalah dari kakinya Ismail a.s. jika kita terlalu fokus pada punca perbuatan - hentakan kaki Ismail a.s lah puncanya- tetapi pada Allah ; nilai larian kaki Siti Hajarlah yang utama sehingga akhirnya menjadi rukun pada ibadah haji dan umrah.

suatu kisah simple, tapi perjuangan meletakkan usaha adalah 'perjalanan spiritual' yang penting untuk diteladani. bekerja; meskipun kita nampak bersifat 'dunia' adalah malang sekali jika tidak bernilai kehambaan dan- 'akhirat' 

seorang teman pernah berkata jujur pada saya ' aku cakap jujur, aku kerja ni just for living '

dan saya fahami - kadang mudah untuk kita rasa down dengan kerja kita (ni belum kerja HO lagi opss). kadang penat sangat, stress macam-macam benda ke, lapar ke kan etc

lalu saya pesan padanya (pada diri sendiri juga sebenarnya huhu) ; jom kita elakkan malas2, be itqan dan ihsan, kasi berkat.

kalau boleh nak dikejar dalam hidup ini, saya nak kejar berkat lah , 
dengan gaji yang ada - apa pun nilainya- cukup untuk sebahagiannya kita beri pada parents, masuk simpanan tabung haji, masuk tabung kawin (meski kalau tak tahu nak kawin bila dengan siapa lols),  infaq dan sedekah, berbagi rezeki belanja saudara dan teman makan, dan cukup untuk hidup apa adanya. juga diberi kesihatan, keselamatan dan kenyamanan. syukurlah, Alhamdulillah!

' The world has enough for everyone's need but not enough for everyone's greed ' -Mahatma Gandhi  

Friday, October 20, 2017

kebahagiaan?

assalamualaikum, bismillah.

salam jumaat. hee
pagi ini, sebelum ke tempat kerja (hari ni start lambat) aku sempat menghantar umi ke Airport. ada rasa sayu. aku pun tak tahu kenapa, dalam perjalanan pulang, rasa mata bergenang. adoylaa. dah besar dah Huda..

barangkali, selama ini, kita yang sering dihantar ke airport untuk apa-apa punlah urusan perjalanan. hampir setiap kali pulang ke Malaysia cuti Summer , aku mesti akan menghabiskan sebahagian masa cuti mengembara dan belajar

Di Mesir dan Jordan pada tahun pertama
Umrah pada tahun kedua.
Jaulah Jogja Indonesia di tahun ketiga.
Summer elective di India pada tahun keempat..
sebelum tiada lagi istilah cuti summer...wahaha

dan ada 2 sahaja manusia di dunia ini yang seberat apapun perasaannya melepaskan seseorang yang disayangi pergi, akan tetap merelakan dan meredhakan.

dan tiada taranya pengorbanan manusia itu ; dan mungkin kita tidak pernah menyedari atau sering terlupa ; hakikatnya mereka itulah ibubapa kita.

mereka tidak jauh daripada kita.
tiada bahasa yang dapat menafsirkan kasih sayang mereka.

seperti memasak makanan kegemaran kita tanpa kita pinta.
(dan pleasee! makanlah meski tidak lapar/ sudah kenyang)
hehe, sebab kadang aku bila balik rumah sudah malam; antara makan dan tidur, akan memilih tidur -.-
dan itu rupanya adalah a big NO.

seperti itulah agaknya ungkapan kasih sayang.
melakukan yang kita rasa tidak perlu hatta tidak suka atas nilai kasih sayang dan kebahagiaan.

dan pesan kakakku semalam - entah kenapa touching pulak dia cakap;
'dalam hidup ini bahagia tidak semestinya memiliki.' ciaciacia

dan seperti itulah Allah akan mendidik kita sampai kita tidak berhajat ingin memiliki apapun di dunia ini sebab berhajat pada yang bukan kita punya atau yang tidak kekal, kita akan berterusan dalam kitaran kekecewaan. dan belajarlah meletakkan kebahagian pada tempat yang selayaknya.  ok.  sekian berfalsafah. pui :p


antara gambar favourite.

jelas menunjukkan walaupun di hari mengambil segulung ijazah (jauh lagi perjalanan!), masih memerlukan tangan seorang ibu. (& bapa) ; style bapak-bapak as shown above ; paper roger. lol

Sunday, October 15, 2017

trip ke Sabah

assalamualaikum, bismillah.


Okay, ni memang post yang dah agak lama. Haha. well, better late than never kan? 

niat nak tulis ringkas je. trip ke Sabah pada genap sebulan yang lalu ni plan agak lama juga. kononnya Post graduation trip gitu. dan nak lagi sentimental, pergi dengan cikgu sekolah dan kawan sekolah. zaman hingusan sekolah, sekarang semua dah at least ada degree, alhamdulillah (Sarah tengah sambung master, Huda soon, InsyaAllah?. acah sekarang- sebab rindu nak bukak buku study) 

dan sepanjang 4 hari 3 malam tu buat apa? in summary;  buat aktiviti yang menghitamkan muka. sampai sekarang. dan gelakkan each other hahahah

kami stay di Pulau mabul 1 malam dan 2 malam di Semporna.
muka excited nak pergi Pulau. mula-mula lah. dah 30 minit camtu ; 'bila nak sampai ni?' lol 
check in je Pulau mabul, masuk bilik, terus nak bukak aircond lah konon. aik apasal tak ada letrik. terus panggil orang situ konon nak komplen tak ada letrik. sekali

'boleh tak jangan buat malu cikgu, kan cikgu dah cakap siang memang tak ada letrik.'

lek la abang resort nak gelakkan kitorang pun. cis
so petang tu kami lepak tengok laut, jalan2 dan menikmati sunset.. yang penting tak duduk dalam bilik. hehe

aktiviti lain ; memang snorkeling, hiking, island hopping. nampak je macam snorkeling, hiking JE. tapi boleh tahan penat. malam terakhir aku dengan Didi tidur je dalam bilik. keluar makan tak nak, hantar dobi tak nak. best jugak kena perli ;

'ish ish ish.. 2 orang masyab ni...'

not so masyab la sekarang. haha. kami manusia biasa juga.. ceh, dan dan je nak cover. Thank you pada cikgu yang tapaukan makanan, pada Sarah dan Anis yang hantarkan baju dobi kami :) itulah namanya ukhuwah sejati. hoho (disclaimer : hantar dobi sebab baju rosak kalau lama basah air laut :P)

dan of course lah antara yang paling menarik adalah.... makan fresh seafood! makan ketam sampai nak patah gigi bak hang.
happy tummy happy me us
dan, sebenarnya aku pernah cakap pada family nak apply houseman dekat Sabah Sarawak, kononlah kalau postcall cuti, boleh jalan2 tengok alam (dan SubhanAllah, Sabah memang cantik!). tapi umi tak bagi, sudah-sudah la tu jauh dari family. hikhik. so till next time lah kita jalan Sabah Sarawak kalau ada rezeki. tadi petang baru tengok National Geographic pasal jelajah gua di Sarawak. teringin tu memang sangatlah, tapi sendu balik Malaysia tengok baki account bank. 

ni semua salah GST, salah minyak naik, salah tol naik, salah pengangguran.

takkan nak salahkan takdir?

lol.
tiba2 cikgu imbau kenangan. ni trip masa form 2 dengan geng gelabah ke Cameron Highland.
10 tahun lalu beb. we are old now! but still young at heart~~