Pages

Thursday, February 2, 2012

kasih berpanjangan

Assalamualaikum, bismillah.

Asalnya nak tulis pasal pengalaman dan cerita jadi fasi (peserta juga dalam masa yang sama) mukhayyam LKD 3 (latihan kader duat), tapi tak tahu macam mana tiba-tiba rasa nak tulis pasal ni. jadi cerita mukhayyam, tunda dan kumpul sekali dengan event weekend ni, InsyaAllah.
                                                           ******

kita yang punya hati tidak sepenuhnya bersih ni, terasa sangat sukar pada awalnya untuk mengalirkan air mata saat qiyam mengadu kasih pada pencipta, kan? Merebut title salah satu golongan yang mendapat syafaat di padang mahsyar kelak bukan sesenang makan kacang. tapi kalau tidak dipaksa sampai bila-bila lah air mata akan sentiasa mahal. sebab itu perlu paksa, ataupun sekadar berpura-pura cukuplah daripada tiada apa-apa.

fuh, okay baru intro :P

untuk menangis (kes special yang bersebab) selain ye, meratapi dosa-dosa kita, memikirkan balik betapa banyak nikmat yang Allah dah bagi kita, saya ada satu sebab yang lain lagi untuk cukup buat saya sebak dan haru. kadang-kadang bila fikir sendirian, cukup untuk membuatkan dada berombak. serius. saya bukan nak berdrama.

nampak simple, tapi kesan dia sangat mendalam bila saya fikirkan ; keluarga saya. seluruhnya, khusus abi umi, adik beradik, wafda, aminah, husna, zaid dan zaim.

apa yang haru sangat? saya setuju istilah air dicincang tak akan putus. sesusah mana kita, InsyaAllah selagi ada family, banyak masalah boleh selesai.nak duit? nak nasihat? InsyaAllah setel. kasih keluarga kasih yang berpanjangan. kasih dan cinta sebolehnya mahu kita panjangkan sampai syurga. syurga.

itu yang buat saya haru. terbayang ke kita, hari ini kita gembira sama-sama, main sama-sama, susah senang sama-sama, pahit getir hidup semua lalui sama-sama, tapi nanti, dekat akhirat kita akan sendiri-sendiri. ya sendiri-sendiri. apa nasib saya? abi umi? husna, aminah wafda zaid zaim semua?

walhal yang tersangat-sangat saya dambakan kita sama-sama bergembira di syurga Allah kelak buat selamanya. kita satu family ada rumah yang tak terbayang cantiknya, ada kebun luas, dilayan bidadari bidadara dengan senang lenangnya. Allah, tak terbayang indahnya saat itu!

tapi semua khayalan tu mudah lenyap bila terfikir dekat sana nanti, walaupun keluarga kita sendiri, tak dapat tolong sesama kita.  semua sendiri-sendiri. yang boleh kita usahakan adalah ‘tolong menolong’ yang sebenar bermula di dunia ini. kita tegur menegur dekat dunia ni, untuk nanti bergembira di sana semula sebagai keluarga bahagia.

saya bukanlah yang paling baik pergaulan dan akhlak dalam keluarga saya. bukan. hati saya juga terguris bila orang kata buruk pasal ahli keluarga saya. sedih, bila ada ahli keluarga yang buat salah. haru bila ada yang tersimpang. puncak kesedihan tu datang bila saya fikir dan saya takut bila kita tak dapat berkumpul nanti. terbayangkah saat itu?

saya tak reti nak ucapkan betapa sayangnya saya pada mereka semua. tapi sungguh-sungguh saya sayang mereka. mereka sentiasa dalam doa saya. impian saya jauh lebih besar dari sekadar gembira di dunia. dunia terlalu sedikit nilainya, sungguh.

untuk itu keluarga kena ‘bersama-sama’. mana silap saya mereka tegur. mana silap mereka setakat mampu, saya tegur. kadang-kadang kita keterlaluan mungkin guna cara yang tak betul, tapi semua teguran tak pernah dilakukan atas sebab kebencian, bahkan atas dasar kasih sayang berpanjangan.

orang suka judge kita. itu normal. saya ada satu yang terpendam. ye, ahli keluarga saya juga bukan sempurna. bila ada ayah ber’title’ ustaz, lain juga judge orang pada kami. saya tahu itu. bila kami adik-beradik buat salah, orang judge ‘dalam’ sangat. sebab kami anak ustaz. tapi ketahuilah yang kami manusia biasa. cukuplah sekadar mengerti, kita sama-sama manusia. mengertilah.

penulisan saya kali ni, erk memang tak berstruktur. point pun bersepah. tapi peringatan untuk saya dan kamu (yang gigih baca sampai sini), panjangkanlah kasih sayang kita terhadap keluarga khususnya, juga semua insan yang kita sayang. sure kita akan sedih bila membayangkan tak dapat bersama di akhirat nanti.(nau’zubillah) no point gembira dunia je. kita nak bersama di syurga, InsyaAllah. jadi, usaha itu perlu. astaghfirullah, sekian, wasalam.

No comments: