Pages

Tuesday, October 2, 2012

kerja ini tak mengira usia

assalamualaikum, bismillah.

masih ingat lagi saat tu.
hari nak fly, malamnya dia turun dari Penang untuk jumpa aku pagi tu, dan balik juga pada hari yang sama.

urgent bunyinya.

berborak, berdiskusi, menyampaikan amanat.
membuat plan, walaupun hanya atas tisu.
plan di atas tisu yang aku bawa sampai sini.
timeline ringkas setahun.

sarapan, berborak.

‘Ada hikmah Allah meletakkan awak seorang di Cork. macammana Allah letak awak seorang dulu di AUCMS. untuk awak buka.’

‘awak, kena bincang dan bekerjasama dengan kakak-kakak. kena ngam. bincang sama-sama’

‘tapi akak, saya segan, sebab umur saya. mereka lebih tua’

‘tapi,, usia tarbiyah awak lebih tua’

Allahu. perbualan tu, kata-kata tu sangat dalam. entahkan beban atau apa. yang tidak terlalu kejam untuk aku katakan; kata-kata itu menghantui. menagih sesuatu.

semalam, bila jumpa sisters,

‘Dia ni muda, 19 tahun’ ‘cuba teka umur dia berapa?’ – semasa di Malaysia join program persediaan sana, memang dah biasa jadi paling muda. buat muka toya je.

kata seorang sister yang aku kenal tak sampai pun sehari ;

‘ awak, awak kena tolong anak usrah akak tau. tolong diorang ‘

‘ 0_o ? saya inferior. inferior sebab umur‘

‘walaupun diorang lebih tua, diorang baru. awak lama’

Allahu. perbualan tu, kata-kata tu sangat dalam. entahkan beban atau apa. yang tidak terlalu kejam untuk aku katakan; kata-kata itu menghantui. menagih sesuatu.

jujurnya semalam pulang dengan penuh debaran. entah. refleksi. memikirkan sesuatu. adakah aku ini lembab bila rasa muda usianya. tunggu arahan dari yang tua. walhal kalau bukan sebab itu, boleh sahaja duduk, rancang fikir serius buat plan. walaupun sendirian.

aku tahu, itu tembok lembabnya aku. padahal dulu masa masuk Aucms, belum jejak Penang, plan bulan pertama dah rangka. sini, ahh mahu begantung. kita tunggu. jadi lembab dan tak proaktif. jadi malas nak fikir serius. sebab aku ada ramai kawan yang kakak yang boleh tolong fikir. ya, aku muda, ikut sahaja arahan orang lebih tua.

daurah intensif lepas SPM dulu, terngiang kata-kata ini ; ‘tujuannya, adalah lepas ni, kamu terus boleh bergerak di medan’

menagih sesuatu lagi.

dan aku sedar tu.
usia mudanya saidina Ali,
mudanya Sultan Muhammad Al-Fateh,
mudanya Usamah Bin Zaid,
mudanya Muaz dan Muawwiz,
Usia muda yang berbakti.

bukan usia yang dimanjai.
bukan alasan goyang kaki.

aku budak baru belajar, tapi budak yang betul-betul nak belajar.
kerana jika benar-benar menyedari, untuk apa hidup ini
rehatnya hanya nanti.

semoga Dia redha.

*aku rindu sahabat yang jatuh bangun aku dia memahami. dan menasihatkan aku selalu. particular macam-macam benda. salah, something wrong, patut buat lebih baik, dia cakap dengan hati. dan aku merasainya juga dengan hati. hidup tidak selalu dinasihati, tidak selalu ditegur, terasa sunyi. bantu aku pleasee ;’(

2 comments:

+ akufobia + said...

Kuat ! :)

sufiyyah zulkifli said...

huda!
usia tarbiyyah lebih tua - sangat!
yes. akak pun iferior! T_T