Pages

Friday, November 2, 2012

Engkau !

assalamualaikum, bismillah.

‘pijak kepala aku ini hai Bilal!’

’Demi Allah, aku mohon, pijaklah!’


kepalanya diletakkan di atas tanah. dilumurkan pasir ke wajahnya dan menunggu penuh harap, kaki Bilal Bin Rabah hinggap di kepalanya.

‘ku mohon Bilal Saudaku’ merintih lagi.

’ Pijaklah wajahku. Demi Allah aku berharap dengannya Allah akan mengampuniku dan menghapus sifat jahiliyah dari jiwaku’


menangis sekali lagi. Abu Dzar Al-Ghiffari menangis. Dia menyesal. Dia sedih. Dia takut. Dia marah pada dirinya sendiri. Dia merasa begitu lemah melawan hawa nafsunya. sekali lagi, dengan kepala bersalut debu, dia meminta lagi, ‘ ku mohon Bilal saudaraku, pijaklah kepalaku !’

tetapi, dia Bilal. Bilal terus menggelengkan kepalanya dengan mata berkaca-kaca.

kisahnya hanya apabila Abu Dzar merasa Bilal tak mengerjakan sebuah amanah. Abu Dzar kecewa, dan sayang, dia tak dapat menahan diri. dari lisannya terlontar kata-kata kasar ‘ Hai anak budak hitam !’

Rasulullah mendengarnya. wajah baginda merah. dengan bergegas, baginda menghampiri Abu Dzar, dan menegur; ‘Engkau !’ sambil jari telunjuk mengarah ke wajah Abu Dzar ‘sungguh dalam dirimu masih terdapat jahiliyah!’

Abu Dzar tersentak. serta merta memohon dan meminta Bilal memijak kepalanya. berulang-ulang dia memohon. memaksa. tetapi, dia Bilal. Bilal tetap mematung. Dia marah, tapi juga haru ‘ Aku maafkan Abu Dzar, Ya Rasulullah.. Dan biarlah urusan ini tersimpan di sisi Allah, menjadi kebaikan bagiku kelak.’

Hati Abu Dzar rasa pedih mendengarnya. Alangkah lebih ringan kalau semuanya ditebus di dunia. Alangkah tak bestnya menelusuri sisa umur dengan rasa bersalah dan rasa yang sukar dilupakan.

itu Abu Dzar, sahabat Rasulullah yang mulia.

terlalu sayu baca cerita ini. ulang-ulang rasa sayu.

kita. aku ini, aku ini. terlalu banyak kelemahan dan kealpaan menjaga hubungan sesama manusia. menjaga hawa nafsu. andai Rasulullah di sisi, bukan sekadar satu jari, bahkan berkali-kali juga akan ditegur.

Engkau! Dalam dirimu masih terdapat jahiliyah!”

Allahu.. tersentak. tersentak!

3 comments:

muttaqin said...

Nangis. T____T

Muhammad Hakim said...

Assalamualaikum kak,mcm mna akak mmbina pndrian dri yg tguh dlm keadaan dunia yg mncabr skg?

KhalilahAlhudaKamilen said...

>muhammad hakim.

Waalaikumussalam.
Susah juga nak jawab soalan ni.
Cuba jawab apa yg mampu je ye :)
Pendirian yg teguh tu mgkn akan lahir daripada keyakinan dan kepercayaan yang benar.

Klu kita yakin. Apa yg kita buat betul, which is inilah yang Allah redha, kita akan sepatutnya akan ttp je pendirian.
Dan sgt penting utk kita menggabungkan diri dengan orang / kumpulan yg mendekatkan diri od Allah.

Bila ramai, insyaAllah akan lebih kuat dan teguh :D
Allahua'lam