Pages

Thursday, December 20, 2012

bersiri

assalamualaikum, bismillah.
entry panjang, boleh say bye sekarang.

secara rasminya, aku dah bercuti. sejak 13/12/12 sampailah 7/1/12 nanti. hampir sebulan. cuti yang jujurnya aku takut. aku tak tahu kenapa. excited untuk berjaulah tu ada. tapi entah, aku cuma takut. hanya takut yang entah dari mana datangnya.

takut cuti yang sia-sia. walaupun aku suka je cuti, sebab dapat ‘lari’ dari hectic life. untuk sekejap cuma. tapi. hmmm..

entah-entah aku ni takut habis cuti nanti ada exam. err. mungkin tak sangat lah. tapi bila fikir pasal exam, aku mesti selalu teringat abiumi yang selalu expect tinggi. mungkin juga aku je yang rasa macam tu, atau aku ambil secara positifnya ; abiumi yakin aku boleh memenuhi expectation mereka.

teringat masa di pre-med dulu bila satu exam tu aku dapat 3.92 je cgpa, umi cakap, ada nada ‘mengharap lebih’ ; ‘oh hmm, tak dapat 4 flat ke?’ –_-

dan bila exam hari tu, abi pun ada bertanya soalan yang lebih kurang macam tu. dan aku selalu tersentak. mungkin aku tak memenuhi expectation mereka. atau again, aku je rasa macam tu.

zaman sekolah lain, aku bukanlah paling top, sederhana. dan benda tu mungkin biasa je. kalau masa menengah atas dari awal tahun dapat no 2/3 sampai akhir tahun pun, kira selamba je. mungkin sebab mereka dah expect benda tu. dan sekarang mereka expect lebih kurang macam tu.

to be honest, sekarang dah lain. bukan zaman sekolah. yang sekelas dengan aku, semuanya top student dekat sekolah dulu, ada student biasiswa nasional, ada juga straight A+ SPM. kalau campur international student dari Singapore, Canada, USA, India, mereka juga top student daripada negara masing-masing. campur dengan local student dari Ireland ni, mereka juga top student. to be the best among all those top scorer is not easy. fuhh

dan mungkin ini ayat tipikal, tapi jujurnya medik bukanlah course yang senang –,-‘ dan medik ni buat aku jadi ‘lain’. aku pun tak sangka aku yang study selamba-selamba je dah boleh jadi agak rajin sikit lah. tak pernah aku buat, beria sebelum kelas study dulu, kalau tak sempat malam, masa breakfast pun study sikit. lepas kelas review balik. ini sungguhlah bukan aku. oh, Allah..

kadang-kadang aku penat. jadi tak konsisten. mula berperang dengan diri. tapi alhamdulillah, Allah takdirkan aku ambil bidang ni, dan ‘paksa’ aku jadi orang yang lebih baik. usaha kalau biasa-biasa tak dapat pergi jauh mana. hmm.

alhamdulillah, mengenali Dakwah dan Tarbiyah membuatkan aku sedar hidup bukan semata-mata untuk study. kalau tak, stress woo!

luahan pertama.

mula-mula dulu, aku berperang dengan diri sendiri. untuk menguruskan segala komitmen selain study. even sekarang aku masih struggle untuk seimbangkan. dan kekalkan emosi yang stabil. enjoy, dan buat semua ni kerana Allah.

aku dah besar. akhirnya aku terima fact tu. (baru?) yang tanggungjawab dan besar, dan makin banyak dan akan terus banyak. dan jiwa aku kena besar!

dalam seminggu at least akan ada 3 sitting. itu tak termasuk daurah etc.

1) Ohana : maksud dia family. ni kira program wajib untuk semua 1st year. tak serius sangat, more kepada sharing. bahan pun ringan.
2) usrah sendiri : luah segala masalah. dapat bahan, qodhoya. tak sah kalau tak lebih 3 jam every liqa’
3) QC ; Quranic Circle (lebih kurang usrah la. nama je glamer sikit;p) yang aku diamanahkan untuk bawa.

QC yang aku bawa, mula-mula tu rasa err ‘berat’ sikit. bukan sebab aku tak pernah, bila ingat balik, aku sangat enjoy bawa adik-adik masa sekolah dulu (oh i miss them so much! ;’() tapi bila ahli QC ni satu batch. seorang sama umur (satu kolej persediaan setahun), selebihnya tua setahun (persediaan 2 tahun), aku rasa inferior sangat. fikir macam-macam. bukan setakat setiap kali jumpa bagi pengisian. dah, sampai situ je. tak, kena lebih dari tu. baru ‘membina’

tapi sejak aku kena tegur dengan seorang kakak ; ‘awak tak boleh macam ni, jangan meng’adik’kan diri. rugi la’ terus rasa macam kena tampar. alhamdulillah untuk teguran tu. aku akan berusaha jadi lebih baik. menunaikan hak-hak yang sepatutnya. demi agama ini.  tapi, komitmen study tak boleh letak tepi. struggle lagi.

Alhamdulillah, mengenali Dakwah dan Tarbiyah membuatkan aku sedar yang hidup ni bukan semata-mata untuk diri sendiri. kena soleh dan musleh (pergh, besar rupanya misi sekolah aku). dan hidup bukan semata untuk dunia dan masa bukan untuk dihabiskan untuk benda sia-sia.

luahan kedua.

jaulah spain. pertama kali nak jaulah. diamanahkan jadi Ajk pengisian. mula-mula tu dah rasa ‘ah, sudahhh’ tak ada pengalaman. mengadu dekat kawan, dibalasnya ; ‘ini mesti ‘basah’ ni’ erk, sudaaaah. macam-macam kepala fikir. naik pening juga. bila ajk lain progress laju je. aku? err sekarang pun tak settle lagi.. alhamdulillah, akhawat banyak tolong, bergerak sendiri, tak mampu aku.

menunggu hari nya, aku berdebar. mohon Allah mudahkan segalanya. dan Dia redha.

alhamdulillah, mengenali Dakwah dan Tarbiyah aku sedar yang apa pun yang kita buat, ke mana pun kita pergi. ilah kita tetap Allah.

luahan ketiga.

rindu Malaysia. ini sebenarnya aku tak nak fikir. tapi takkan dapat lari. pernah tu, tak cakap benda sedih pun dengan parent masa call. tapi lepas letak je phone. terus deras je air terjun niagara mengalir. eh. dapat mesej dari umi suruh study hard pun boleh nak meleleh.

tapi aku bukan aku yang dulu. InsyaAllah, dah makin kental :P

wallpaper phone aku gambar abiumi, pernah ditanya ‘tak ke akan rasa lagi homesick?’ InsyaAllah tak. mengajar semakin kuat :)

dan, aku dah besar. terasa nak bagitahu sungguh-sungguh dekat abiumi yang aku dah besar. bukan yang dulu lagi. mereka dah tak perlu risau sangat. nak cakap dekat abi, huda dah berani dan reti uruskan hal sendiri. nak buat akaun bank, medical check up, pergi imegresen, daftar apa-apa ke, semua dah boleh buat sendiri. sorang-sorang. nak cakap dekat umi, huda dah reti masak (haha). huda pernah masakkan nasi arab untuk event lebih kurang 200 orang, tetamu datang, huda dah pandai masakkan nasi tomato untuk 20 orang. kurma, sambal, kari, blackpepper, paprik, sup semua dah reti. untuk baking; cookies, cheese cake, pudding roti pun dah reti. tapi masih belajar macam-macam lagi.

dan mesti ahli rumah (kakak dan adik aku la khususnya) terkejut yang aku sangat enjoy memasak! tak malas lagi. lol. sebenarnya ini paksaan untuk mengisi perut sendiri –,-

tapi still aku rindu masakan umi. dan aku rindu nak tengok wajah-wajah kesayangans secara live dan dengar butir bicara mereka secara live. ohhh

alhamdulillah, tinggal jauh dari tanah air dan mengenali Dakwah dan Tarbiyah membuatkan aku sedar, kita harus berdikari, kuat dan berani meneruskan hidup. dan kebergantungan utama kita hanya Dia.

luahan keempat.

luahan kelima.

luahan keenam.

ah, sudah-sudahla tu. haaaaaaah, terasa puas dapat menaip. lain masa sambung lagi (oh no!).

oh, hari tu aku ke Galway lagi. bau pantai itu, sungguh mengasyikkan! subhanallah.

salthill, Galway

aku mahu menjadi orang yang apabila tersedar ia tak mahu lena lagi.
dan tak berhenti setelah pandai berjalan.

dan
secara bergerombolan raih RedaNya.
beriringan tangan ke SyurgaNya.

:)

1 comment:

Latifah Maisarah said...

Goodluck kak ! :D *panjang gak entri ni. hihi