Pages

Friday, March 29, 2013

cuti datang lagi!

assalamualaikum, bismillah.

hari ni hari 1st cuti (Easter break). cuti sampai 7/5! sebulan lebih tuuu. err tapi buka sekolah nanti exam. summer EXAM. so jangan nak cuti sangat kan –,- dan semalam hari last exam end of module.. fuh fuh fuh. susah wo! berasap juga kepala. tapi mampu juga senyum. senyum, dan tawakkal. kalau nangis 7 hari 7 malam pun tak ada gunanya. so just move on la! :))

dalam kepala aku, cuti ni la masa nak tidur proper sikit. tak adala sleep cycle tunggang langgang.
masa nila nak dapat buat macam-macam benda yang selama ni duk rancang je tapi tak buat-buat pun. tapi banyak jugak benda nak kena study untuk xam nanti ;/

akan mulakan cuti dengan berSpring Camp, InsyaAllah esok sampai tulat. lepas tu kuarantin siapkan essay T_T dan sambung jaulah ke UK bersama usrahmates. dulu masa dekat Malaysia pun selalu jugak la pergi UK. Ulu Klang. okay huda, tak lawak –,-

dan projek aku masa cuti ni (antaranya),,
ahh masa lepas SPM dulu pun rancang buat projek, projek summary sirah nabawiyah. separuh jalan jugak. kawan yang tunggu bila nak siap projek ni mesti kecewa. ahaha. yang penting niat tu. eh. ada rezeki aku sambung, InsyaAllah.

so, projek aku kali ni, nak buat summary usul 20. dan lepas-lepas tu baru sambung projek bahan/buku lain.

hari tu masa datang satu daurah ni, sangat kagum la seorang akh ni,banyak betul dia baca buku. buku fikrah. woah. teruja. aku jeles betul dengan orang kuat membaca ni. aku suka jugak membaca  tapi suka tula bacaan-bacaan tak serius dan berat sangat.(tengah tunggu 8 buah novel beli online tak sampai-sampai lagi ni. awatnya..huhu) atau kalau baca buku fikrah pun, bukan yang serious reading punya. extract bahan ke, buat analisis ke. macam dulula, aku ulang-ulang kali baca buku. (sebab suka) ‘bagaimana menyentuh hati, Abbas as-sissi, tapi tak haybat pun DF. err’ dulu suka je baca sikit-sikit buku-buku abi dekat rumah. pernah habis baca masa sekolah dulu buku Jalan Dakwah: Mustafa Masyhur, tapi…hmm. baca je rugi la.

pernah terfikirla, aku risau la aku ni akan sekadar baca je. sebab memang dah suka baca. hobi, so baca la.  so lepas ni, kena ubah la. kena serius sikit. tapi 8 novel yang dah beli tu baca tak pe la kan? *blink-blink*

antara ayat akh tu (sekarang dah kerja jadi doktor dah, ada isteri dan anak) ; ‘ saya tak reti sangat duk DF orang. saya suka membaca. saya jadi tukang baca untuk orang yang tak membaca’ terinspirasi gitu. siap tanya isteri dia, bilanya dia baca semua tu.

lepas tu aku pun cakap la dekat sorang usrahmate : ‘saya pun nak jadi macam tu la. saya nak jadi tukang baca Cork’

akak tu sampaikan pula ‘cita-cita’ aku tu dekat naqibah aku. berkatalah naqibah aku. ceh; ‘akak memang dah bayangkan dah awak dengan Nadia jadi supplier bahan tarbiyah dekat Cork ni.’

hari tu naqibah aku jumpa lagi : ‘awak nak start dengan buku Dasar-dasar islam dulu? awak tahu kan silibus-silibus?’

tahu. tapi disebabkan aku tersangatlah suka dengan syarah usul 20, aku minta nak start dulu dengan usul 20. tapi projek kecilan dulu. lepas tu baru sambung buku/bahan lain, InsyaAllah. InsyaAllah. sebenarnya bila listkan, banyak sebenarnya yang nak kena baca oi.

takpe, start sikit-sikit dulu.

bismillahirrahmanirrohim, cuti dah mula. inilah masanya…

oh, dan semoga Allah rajinkan aku juga untuk baca buku-buku akademik. ameen, ameen ya rab.

masalah juga sebenarnya kalau tak rajin sangat baca buku akademik. tak boleh, tak boleh.. medik kena study hard. kaw-kaw punya study. mujahadah kena tinggi betul baca buku akademik ni. tak tahu kenapa, semangat dia macam lain. lebih kurang macam kenapa kita pergi kelas kita tak excited atau sesemangat dengar pengisian daurah ? ha ? antara baca buku fikrah dengan lecture notes ?

inilah antara keajaiban yang aku rasa tak terungkai lagi oleh aku =.=’ okay, talk less do more huda,

assalamualaikum.

Tuesday, March 26, 2013

tinggalkan

assalamualaikum, bismillah.

akan ada je masa-masa yang kita rasa baaaaaaaaaaaaaanyak sangat benda nak kena buat.
macam-macam lah.

assignment ke, nak study untuk exam ke, nak beli barang ke, nak kena masak ke, apa-apa jelah.

tapi, dengan kefahaman yang kita ada,
usrah,tetap kena pergi. tu tak ada kompromi.

tapi ada kalanya kita pergi dengan otak serabut duk fikir nak buat itu ini.
boleh jadi masa kita pergi tu, keikhlasan kita terbang. jauh sasar!
kita datang hanya sebab kita memang komited dengan dakwah dan tarbiyah ni.
jasad tanpa ruh. *nanges*

suka sangat bila murabbi ingatkan ;

‘minta kita semua kosongkan daripada fikir benda-benda lain. sebab, kalau kita fikir pun kita tak dapat nak laksanakan benda tu sekarang. jauh lebih baik kita fokus dengan apa yang kita ada sekarang’

lebih kurang gitula ayatnya.

ini bukan liberal. tapi barangkali inilah tuntutan itqan, ihsan, ikhlas. semua lah. *boleh kan kira macam tu?*

* * * * *

malam yang syahdu.
nangis, nangis, lagi dan lagi.
rasanya dakwah dan tarbiyah masih tak sebati dengan diri.
masih tak rasa natural.
tak nampak. kah?
biarlah.

nangis, nangis.
apa je aku all out.
dahla anti social.
DF tak reti.
ziarah orang pun susah.
orang lain pandai buat macam-macam.
ape je aku reti.
apa je yang aku sumbang.

kena bantai:
’lebih baik awak fikirkan mutarabbi awak’
’awak tu yang..’
’kenapa awak…?’

terobek. nangis lagi.
 

tapi aku tak marah.

sedih dengan diri sendiri.
teruk kan?

kata nak all out.
 
betul,
aku tak reti buat macam-macam

tapi aku serius.

biar mati atas jalan ni.
moga ada isi bumi yang jadi saksi.

*dah! lap airmata. lagi banyak tulis, lagi banyak pula yang akan tumpah. esok exam. tulat pun exam. semoga Allah mudahkan, InsyaAllah. ameen!

DSCN0522

Wednesday, March 13, 2013

penat yang tak nikmat?

assalamualaikum, wbt.

aku memang dah lama nak update, benda yang bermain-main dalam kepala aku. (tiba-tiba enche gabbana nak juga update pasal penat) ceh, over pulak nak marah kalau sama. oh, ok, tak ada kaitan sebenarnya.

hari tu aku luahkan pada seorang sahabat, seorang kakak, seorang ukht. (nak juga ukht ;p);

‘saya takut, saya takut penat saya sekarang penat orang biasa. penat yang Allah tak pandang pun. saya suka je nak berpenat-penat, tapi tak suka dan takut penat ni tak nikmat’

ah, sebak la nak cakap.

aku cuma takut, penat aku ni, penat orang biasa. hectic life student medic yang biasa. jujurlah, aku sendiri merasakan memang mengambil jurusan medic dan nak laju menderu dalam Dakwat dan Tarbiyah (eceh) perlukan seorang yang sangat pandai menguruskan urusannya. tapi aku optimis, Allah meletakkan aku pada tempat yang betul, dengan beban yang mampu aku pikul, InsyaAllah :)

pada aku, apalah erti, hebat study tapi diri tak terisi, tujuan hidup tak dipenuhi.
tapi sama juga kalau sebaliknya. dari zaman sekolah, kata-kata abi, dari s.Umar sangat lekat dalam kepala aku.

‘ aku sedih melihat orang yang cerdik, tetapi tidak beragama. dan aku kecewa melihat orang yang beragama tetapi dungu.’

ouch tak?

untuk apa-apa pun, aku kena target untuk jadi yang terbaik. Dakwah, study, semua-semualah. Ah, dan target je mana pernah cukup, kena usaha. kalau study, usahala sehabis baik, result urusan kedua. yang penting Allah ganjari usaha aku. dapat pahala, dapat redha, nak apa lagi?

penat juga study hard ni. (erk, mungkin aku jela rasa macam tu)

tak kira la kelas pukul berapa, biasanya, pagi, pukul 8 lebih keluar rumah,jalan kaki, sampai sekolah pukul 9 (oh ya, rumah aku, lebih kurang 1km dari sekolah) study group, lecture, lab semua. tak kirala kelas habis pukul berapa, biasanya akan balik maghrib. malam, kalau ada usrah pergi usrah, kalau ada QC, pergi QC, iftar ke, apa-apalah, cuba untuk pergi juga. biasanya malam tak mampu nak stay up study lama sangat. tidur je awal, esok bangun awal, dan melalui kitaran yang sama.

kitaran yang hampir sama. penat huh?

tulah, takutnya penat ni sia-sia. study, memang usaha untuk improve, last sem alhamdulillah Allah rezekikan semua subjek dapat 1st class honour kecuali satu subjek (err, physio!) tapi, ini ujian, baru permulaan. untuk usaha dan usaha lagi. suka ayat yang seorang syeikh share. sheikh mana tak ingat: ‘ i must always aspire for the highest. second good is not enough for the ummah’. aku, struggle, cuba. untuk deen ini. demi mardhatillah.

tapi again, selalu rasa takut usaha ini tidak dipandang Allah. Allahu.

aku punya cita-cita, untuk memaknai kehidupan aku. i just wanna be an extraordinary muslim. that’s it.

dan aku suka plan. plan harian, plan mingguan, plan hidup. apa nak buat, apa nak capai, bila nak capai. memang dari sekolah planner adalah perkara wajib yang akan aku angkut ke hulu ke hilir.  pada aku, selagi kita tak fikir, tak ada plan, tak ada target, arah mana kita nak tuju? kalau kita tak tahu nak pilih apa-apa, pilih je la mana-mana, sebab kita memang tak ada tujuan. apa-apa keputusan sama je la kan?

dan hari tu Naqibah aku suruh tulis plan untuk setahun, 5 tahun, dan 10 tahun yang akan datang. beria tulis. ingatnya untuk simpanan sendiri. rupanya kena share. Ah sudah!

aku orang tengah-tengah. bila orang lain bentang ; ‘ aaaaaaaa, segannya nak bentang!’

2 tahun dari sekarang nak usrah kuat-kuat! daurah kuat-kuat! dan bina adik-adik.

ya, itu sahaja yang aku share.

5 tahun dari sekarang. tengah housemanship, tapi plan nak sambung jadi speacialist. kahwin dah, anak 1. (haha.okay, tahu-tahu. macam tinggi cita-cita. nilah sebabnya aku segan nak bentang ––‘), turun tarbiyah adik-adik dekat mana-mana sekolah Musleh yang terdekat.

antara 5-10 tahun akan datang ; tarbiyah aulad kuat-kuat.

10 tahun akan datang ; jadi speacialist. aktif masuk IPT, bina QS. aktif penulisan artikel tarbiyah.

dan aku nak thabat. itu yang aku share.

‘okay, plan tu tampal dalam buku, nanti kita akan tengok dari masa ke masa’. huh, serius rupanya. ini bukan main-main rupanya.

masa lepas SPM pun, disuruh buat plan hidup oleh naqibah juga. dan mungkin aku sorang je yang ambil serius  betul dengan plan hidup ni. dan aku masih angkut plan aku (siap laminate you, ahaks) ke penang, dan sampai juga ke Ireland.

IMG

(boleh juga senyum-senyum sambil tengok) nampak keanak-anakan kan? heh, haruslah, masa tu tak lah matang sangat. dari sudut amal pun, haruslah banyak berubah. itu tahap sekolah menengah je tu! ;p

and, again, orang suka mainkan aku bila part ada gambar rumah tu –,- itu kan plan, Allah juga yang menentukan. mana ada calon pun. aku sangatlah berlepas tangan bab tu (tapi doa tetap doa), siap cakap dengan umiabi, ; ‘hari tu huda baca buku tanggungjawab ibubapa, antaranya mencarikan jodoh untuk anaknya. hehe, abiumi tolong ye. masa huda 2nd year dah boleh la carikan. malas nak fikir. (sesuka hati je kan)’

ok, itu bukan pointnya.

aku malu nak share *tutup muka sekarang*, tapi aku share, moga-moga saat aku tersasar, ada yang ingatkan. saat jatuh, ada yang hulurkan tangan. saat silap ada yang betulkan :(

dan bila fikir-fikir balik masa-masa yang lalu,
usaha yang lepas,
plan yang akan datang,

tahu sangat, ianya.

sangat butuhkan pengorbanan,

dan aku akan sering bertanya pada diri.

penat ini, adakah penat yang nikmat?
penat yang bila aku ‘berehat’ nanti, itulah kemuncak kerehatan aku dari segala lelah di dunia ini?

ke penat sekadar penat?
astaghfirullah.

‘when the soul works for Allah, The body doesn’t get tired’

boleh nangis, baca ulang-ulang ayat ni. dengan sifat manusiawi aku ni, terasa tak mampu. mudah-mudahan mujahadah lawan penat ni, bernilai di sisi Allah.

mudah-mudahan penat ini penat nikmat.

Sunday, March 3, 2013

assalamualaikum, bismillah.

kadang-kadang, 
dan kebanyakan waktunya,
kita kena berhijrah.

kita kena
membesar dengan lebih cepat
berfikir dengan lebih kritis.
bekerja dengan lebih keras
dan lebih ikhlas

dan kita kena
meninggalkan keterikatan kita pada sesuatu.
mahupun pada seseorang.

sekiranya kita enggan melepaskan ikatan
enggan berhijrah
enggan mengenepikan emosi,
belum tentu hari esok ada lagi.

Friday, March 1, 2013

As-Somad

assalamualalaikum, bismillah.

kamu tahu, perkataan as-somad dalam Al-Quran hanya ada satu. SATU as satu je perkataan tu dan, makna jauh lagi besar daripada itu memang ada SATU JE As-Somad.

As-somad menurut terjemahan pelbagai  : tempat meminta segala sesuatu.
                                                             : selama-lamanya tumpuan seluruh makhluk.
                                                             : tempat memohon pertolongan.
                                                             : tempat bergantungnya segala sesuatu

mungkin soalan cliche, kenapa surah Al-Ikhlas tak ada pun perkataan Al-Ikhlas dalam tu? tiada jawapan akan di berikan >.<

dan, tamparan akan berkali-kali, dan akan bertubi-tubi je datang bila fikir; ikhlas kah selama ini aku menjadikan Allah itu sebagai As-Somad?

ikhlas itu biasanya sinonim dengan keadaan tersembunyi, dan bersendirian.

kalaulah ditakdirkan Allah, kita elok-elok bawa kereta sorang-sorang nak ke usrah, tiba-tiba di satu jalan yang sunyi di hujung kampung, kereta kita rosak. cari handphone, Allah, bateri mati! toleh kiri, toleh kanan tak ada kelibat manusia. telefon awam apatah lagi. nak jerit tak ada suara.

katakanlah itu situasinya.
pada masa itu PASTI yang kita akan pohon pertolongan adalah Allah.
pada masa itulah barangkali kita sangat ikhlas menjadikan Allah sebagai As-somad.

cuba kalau, situasi kereta kita rosak tu dekat tengah ramai, handphone ada bateri, macam-macam lah usaha yang kita boleh lakukan untuk mendapatkan bantuan.

tatkala itu barangkali kita tak ikhlas pun menjadikan Allah sebagai As-Somad.

ah, jangan kata contoh situasi je

refleks diri
kehidupan seharian kita
situasi-situasi yang kita pernah lalui
memori-memori yang tersimpan
pengalaman yang kita lalui
kehidupan yang telah lalu,

adakah benar kita telah ikhlas menjadikan Allah sebagai As-Somad?

T___T

seorang sahabat pernah datang kepada nabi, menceritakan  bahawa sahabat yang lainnya suka sangat membaca surah al-ikhlas. bila ditanya kenapa?

‘kerana aku mencintai surah ini’

' kerana dengan sebab cintanya kamu akan surah ini,Allah juga mencintai kamu’
’kerana kecintaan kamu terhadap surah ini, Allah memasukkan kamu ke dalam syurga’

mereka suka baca kerana cinta.
kita suka baca kerana pendek? Alahai!

again,

adakah benar kita telah ikhlas menjadikan Allah sebagai As-Somad?

:’(