Pages

Saturday, May 25, 2013

perihal marah dan terasa

assalamualaikum, bismillah.

biasalah, kita kalau adik-beradik, marah-memarahi tu biasa. erk
rasanya yang paling tahu perangai baik buruk kita memang famili. tak dapat dinafikan lah.
itula kawan gaduh, kawan main dari kecil, tumbuk-tumbuk, tarik-tarik rambut semua.

tapi aku belajar benda besar dari kakak aku :
perihal terasa dan marah.

walhal nak katanya, orang paling aku kuat gaduh adalah dia.

benarlah, penangan tarbiyah yang banyak mengajar.

dia memang ‘kakak’ aku dari aspek tarbiyah pun.
bila fikir balik, rupanya dia kuat DF aku dulu dekat rumah (HAHA kantoi ;p)
masa sekolah dulu suruh paksa dengan rakaman SH, cerita macam-macam.
heret bawak pergi daurah geng-geng dia (lepastu tinggalkan aku sorang-sorang bila dia lepak dengan geng dia –-‘)

alhamdulillah, rupanya itu juga tarbiyah awal aku sebab lepas-lepas tu aku banyak tercampak sorang-sorang.

back to topic : terasa dan marah.

suatu insiden hari tu, adala satu kes ni, aku marah betul dengan dia. marah.
ada dia jawab sikit. tapi banyaknya senyap.

lepas dah cool down...
insaf, aku minta maaf dengan dia.
betul-betul minta maaf marah dia.
dan tanya ;

‘kau marah ke dekat aku?’

‘tak lah. cuma aku nak kau tahula, aku pun ada hati dan perasaan’

sampai sekarang memang terngiang jawapan tu. pendek, tapi sharp.

pada aku, itu sangat mendalam.

dan bila orang buat something dekat aku, yang memang aku berhak nak marah, aku kena memilih untuk tidak marah sebab itu bukan akhlak yang baik.

dan bila aku nak buat something dekat orang, mungkin aku rasa dia akan cool, tapi aku kena ingat, orang tu ada hati.

orang ada hati.
manusia tu ada hati.

yang kita tak boleh nak buat suka hati.
ingat, manusia tu ada hati dan perasaan.

alhamdulillah,
untuk pengajaran ini.
tarbiyah ini.

Tuesday, May 21, 2013

perlu?

assalamualaikum, bismillah.

satu kelainan yang aku rasa bila mendapat tarbiyah di luar negara adalah masa yang diluangkan bersama. bersama murabbi, usrahmates, mahupun mutarabbi. banyak, masa tu banyak dapat diluangkan bersama.

‘natural sifat awak ni memang akan buat orang susah nak attach dengan awak’

seingat aku, lebih kurang itulah kata-kata murabbi beberapa minggu yang lalu. nada tak serius pun. tak tahula itu positif ke negatif. entah. aku terasa pun tak. aku tak ambil kesah, aku pun bukan jenis yang attach dengan orang. kawan baik tu ada, kawan rapat tu ada, tapi kalau tak berkepit selalu pun tak pe. pada aku okay je benda tu.

natural sifat aku? ego ke. ke tak kesah dengan orang. ke tak peduli sangat dengan orang. ke sebab rasa boleh hidup sendiri. mungkinla, mungkinla. err

aku selalu juga perasan dalam kalangan akhawat ni, ada sindrom ‘sweet-mweet’, kepit berkepit, suka la express kasih sayang ni. ada orang, suka bagi ayat sweet-sweet ni. dan benda-benda tu aku mengaku, itu bukan natural aku. dan kadang-kadang aku kagum juga dengan akhawat yang  adik-adik suka datang berkepit. mungkin kalau aku imbas balik, kalau dekat sekolah, adala antara kawan-kawan aku bila bercampur dengan adik-adik, suka adik-adik datang tegur berkepit.

aku? eh ada ke. macam tak. ke orang lari? luls
tapi kalau adik-adik usrah aku layan je, sayang je. tapi memang tak sampai tahap ada personal attachment tu.

semalam bila kami usrahmates sleepover dekat rumah aku. macam-macam borak sampaila masuk topik attachment. ada pendapat orang, kena ada attachment tu especially dengan mutarabbi. senang nak ‘bina’ nanti.

ah sudah! kalau macam tu, susah la aku nak ‘bina’ orang. aku sendiri tak suka sangat dapat mesej sweet-sweet kalau dari senior/ orang aku tak kenal sangat. kalau orang ambil berat sangat pun mungkin aku rimas kot. erk. jujur sangat aku ni. tapi aku hargaila kalau nak bagi ayat-ayat nasihat. ha yang tu, kalau tak ada smiley :) takyah ada <3 pun okay dah. aku suka,

bila sampai topik ni, aku rasa  banyak pula aku cakap. tapi semua topik pun suka cakap –,-

‘ err akak, sebenarnya kalau tak ada attachment tu tak pe la kan? ’
’sebenarnya tak perlu pun’

‘kalau kita bersama, kita jangan fokus sangat nak luangkan masa bersama macam makan-makan, borak-borak biasa. tapi bila masa bersama tu, banyakkan borak-borak untuk mantapkan fikrah. kalau nak sweet-sweet, sweet ramai-ramai. jangan personal sangat’

lega! point tu aku setuju.

saya ni bukan jenis orang yang senang attach dengan orang, dan orang tak senang attach dengan saya kot ’
’sebab awak tu tak sweet!’

ambik kena sebijik lagi dengan murabbi. ahaha.tak terasa, tak terasa.  buat-buat kerja lain, lalalala, kena lagi sebiji

‘ akak nak tengokla siapa yang dapat attach dengan awak. mesti akak kagum ‘

tengoklaa =,=

masih ingat insiden dalam kereta hari tu. duk cakap pasal kasih sayang ke ape tah. aku tak ingat la kenapa aku boleh cakap

‘kasih sayang saya terhad’

rasa macam betul-betul cakap serius. orang lain gelak ?

tak pasal-pasal lepas tu dijadikan bahan juga;

‘boleh akak nak sikit kasih sayang awak yang terhad tu?’

haha. okay itu lawak. tak perlu –.-‘

take home message :

untuk orang yang bukan jenis  ada attachment benda alah ni, tak perlu rasa macam inferior tak boleh la nak ‘bina’ orang. susah, tak macam orang lain. tak perlu juga tiba-tiba nak kena jadi orang yang sweet sangat.  rilek sudah, sebab aim kita bukan nak orang attach dengan kita. tapi nak orang ATTACH dengan ALLAH.

bina hubungan dengan kita penting, tapi paling penting binakan hubungan dia dengan Dia. statement ni, mungkin perlukan lagi ulasan. jangan ambil just statement je.

rasa macam nak sedapkan hati cakap dekat diri sendiri je? memang pun sebenarnya!

astaghfirullah. sekian, wasalam.
*dialog mungkin bukan ditulis betul-betul sebiji, tapi maknanya sama, insyaAllah

Monday, May 13, 2013

ummi

assalamualaikum, bismillah.

nak juga ada post hari ibu. walaupun hari-hari pun hari ibu. kami, family yang tak membudayakan pun sambut hari ibu, hari lahir ke. tapi tak bermakna tak appreciate each other. memang lain orang lain cara.

last cakap dengan ummi, kelmarin. rasanya tak pernah aku semengada itu merengek. ah, cengeng. takpela sekali sekala, apa salahnya.

‘ummi,,, uuu exam susaaaaaaaaah. aaaa ;’(’
‘kenapa susah? mesti yang kita belajar je masuk.. (betul umi, betul)-,-‘
kena banyak zikir ya basith, ya Rozzaq, ya Fattahh..
lepas solat dhuha.. zikir banyak-banyak…
dah tanya senior ke macam mana?
jangan fikir negatif..yang dah lepas tu tak apala.. fokus ni yang next paper pula..’

dan nasihat-nasihat itu buat mata aku bergenang lepas letak phone. sekarang mesej masuk suruh study hard pun dah bergenang. telefon famili tanya khabar pun mata bergenang. kan dah cakap cengeng. oh, that’s the sign i luv them so much! hihi. because of Allah, InsyaAllah :)

dan semalam masa tengah study physiology, teremo pulak. nangis sorang-sorang dalam bilik teringat umi. lenjun nota physio. tak sangka sungguh-sungguh aku nangis. teruk. dada kembang kempis, bahu turun naik. tisu, tisu. hembus-hembus hingus.. nangis teruk macam ni selalunya bila ingat Rasulullah. bila rasa rindu sangat yang tak tertahan. *no, no mata bergenang sudah rindu baginda. tapi takpa, Rasulullah suruh sayang parents. so nangis juga sebab rindu sangat dekat umi.

tiba-tiba boleh pulak housemate ketuk pintu. errrk. rasa macam tengoh syok berdrama, pengarah kata “CUUT!!” krikk krikk. ah, maluuunya. tapi takpe, sebab dia datang bawak coklat, agaknya sebab aku tak lalu makan beberapa hari ni. apapun, jazakillahukhair sis. (u know who u are ;p)

tapi lepas dia keluar, sambung sikit lagi drama.. ah huda. cengengmu itu..

aku menyesal. sungguh-sungguh menyesal. dan baki masa umur yang ada ni (sama ada untuk umi atau aku) rasanya tak mampu nak tebus semua kesalahan dan nak balas segala kebaikan. tapi aku punya azam akan jadi anak yang solehah, buat saham abi umi.

dan hari tu masih sempat nak drama ‘ takut kalau kerja nanti kena hantar jauh-jauh tak dapat balik kampung selalu jenguk abi umi’ nak berbakti sampai mati..

umi, nama pun ibu. kasih sayang setiap ibu tu mungkin dizahirkan tak sama dengan orang lain. dan umi aku umi yang terbaik. yang memahami dengan caranya sendiri. terima kasih Allah untuk segalanya. terima kasih umi, untuk segalanya.

untuk kasih sayang dan didikan yang tiada tolok bandingnya
untuk baju raya yang dah sampai sini :p  *raya tahun ni, tak dapat salam cium umi. sobs*
untuk selalu masak nasib arab sebab huda suka. kalau balik dari penang, mesti teringin. umi masak.
dan nasi arab makanan last aku makan sebelum datang sini. bawa dekat airport umi masak, walaupun kelam kabut. umi tahu aku suka.
umi yang kalau beli makanan, tahu aku suka nasi dagang, kuih akok, lompat tikam.
umi yang kalau beli barang tahu aku suka warna hijau.
dan umi yangg.. ahh list tak akan pernah habis.
untuk mengelakkan 
drama melayu yang tak berkesudahan.
sudahlah,. cukup.

allahummaghfirli zunubi waliwaalidaiya warhamhuma kama robbayani soghira’
IMG_20130503_220836
my ummi, my murabbi.
20 years ago. oh, how time flies..
aku ni mungkin ego sikit,
susah nak ekspress rasa sayang
tapi wallahi aku sayang umi, kasih umi, cinta umi. kerana Allah.

lots of love,
Khalilah Alhuda
anakmu di perantauan. *saje nak tambah.biar sobs. sobs.

Friday, May 10, 2013

aduh, ngompol lagi!

assalamualaikum, bismillah.

semakin hari aku rasa semakin ‘free’ menulis, sebab aku tahu tak ramai baca. aku bahagia. wee

orang jawa mungkin bila baca ‘ngompol’ akan boleh gelak-gelak. ‘apasal budak ni tajuk ngompol?’ ke, mungkin orang tak jawa pun akan gelak. (?)

hari tu, masa dengar talk dari seorang akh dari PKS, Indonesia ; ‘sejak PKS masuk politik, terus usrahnya ngompol-ngompol aja’ –lebih kurang ginila ayatnya. beliau tersenyum. dan aku tergelak sendirian. tak kurang juga audien lain termangu-mangu. blurr agaknya.

dari kecil sampai besar, dari rumah sampai ke kampung aku hanya kenal ‘ngompol’ tu = kencing malam. isu besar jugak tu, bila ada orang asyik ngompol je. geram pun geram. adik-adik aku, selalu jugala jadi bahan bab ngompol ni. tapi masa kecik-kecik dulu, kita semua sama je la. hikhik. jangan tak ngaku ;p

ok cukup, bab ngompol tu. sebab tu aku gelak masa dengar.

tapi yang dimaksudkan ‘ngompol-ngompol aja’ tu = ngomong politik. (aduh, tak boleh terima kalau ambil maksud yang aku tahu tu) jadi, ngompol sekarang = ngomong politik = cakap-cakap politik. bagus jugala kalau budak kecil sekarang pandai ngompol yang ini.

ok cukup, bab definisi. panjang pula.

pasca PRU13. pasca ‘suara rakyat suara keramat’ famili pun semangat update. si kakak dengan sibuk ikut berkempen. si adik bahagia dapat berhimpun di stadium Kelana Jaya tu. macam-macamla cerita politik tanah air sekarang. dari dakwat kekal yang tak kekal, politik wang sampai ke isu bangla. aku yang tengah bergelumang dengan lecture notes nak exam ni pun tak senang duduk. kalau biasanya, rehat sekejap dari study baca quran ke, sekarang buka facebook nak tahu update. ah sudah!

apa yang nak duk sibuk sangat tahu politik ni. apa pulak perasaan semua orang agaknya pasca PRU13 ni. especially yang geng-geng ikut ikut usrah ni. senang cerita budak tarbiyah la. malas nak cover-cover.

orang lain update, kita pun update. orang lain emosi, kita pun emosi. dah tu bahagian mana yang bezanya? bukan orang yang ikut tarbiyah ni beza ke? so bahagian mana fikrahnya mengalir bila cakap pasal politik?

tahu semua sedih dan emosional sangat la PR kalah (bukan kalah, tapi belum menang). sedih sangat DSAI tak jadi PM..tapi, kalau sebab parti kalah kita sedih, orang kalah kita sedih, kiranya kita ‘penyokong parti’. itu mungkin orang normal. tapi, kalau PR kalah kita sedih sebab perjuangan menahan kezaliman tak berjaya (aspek pemerintahan), kita sedih sebab banyak lagi pengkhianatan yang tak dapat ditumbangkan, haa itu baru ada bukti serba-serbi orang ikut tarbiyah. ada hati dan jiwa seorang daie yang tak senang duduk melihat kemungkaran. macam tu.

tapi, apa pun, perjuangan tetap perjuangan. orang berjuang kerana Allah, tak pernah kalah.. kita tak kalah. bahkan, sekarang pembangkang yang nampak ‘amar makruf nahi munkar’ tu tuntutan besar,, dah semakin kuat. cahaya semakin hampir. kita gembira juga kan ? :) jadi kita kena rasional. tak mahu ikut emosi sangat. biar ada sebab perasaan yang kita zahirkan. biar atas sebab fikrah yang mengalir juga. peace.

maratib amal yang lompong.

antara kesimpulan mudah untuk isu ngompol kali ni, suka sangat untuk muhasabah diri; piihanraya, politik, parti, itu semua alat. matlamat kita dakwah, tarbiyah dan amal ini..

jangan sampai ‘alat’ melarikan kita dari matlamat. tak apa, belum masanya, tapi kerja tetap kerja. rijal-rijal perlu lagi dibina. individu muslim, batu bata ini harus terus disusun. kerana maratib amal yang lompong, mencacatkan binaan! kita bukan kejar nak capai ‘daulah islam’ dalam masa yang cepat, tapi kita nak ‘daulah islam’ yang sebenar. betul, kesempurnaan itu sukar untuk dicapai. tapi kita akan berusaha.

sebab itu Umar Abdul Aziz yang semasa pemerintahan nya.. (yang kita rasa macam dah mantop sangat) beliau tetap berduka-cita yang sangat-sangat. kerana yang mahu dirawat adalah umat. bila semagat jihad dan keazaman terhadap dakwah semakin kendur dari umat islam, itulah yang sangat patut dirisaukan. –boleh check Muntalaq. kalau silap boleh tegur :) -

individu-individu muslim kita di Malaysia macam mana?
manusia-manusia nya macam mana?

Allahu T___T
banyak lagi kerjaa.

tapi, alhamdulillah gerakan dakwah dan menyebarluaskan fikrah islam ni dah semakin meluas dalam kalangan rakyat Malaysia sendiri. ‘hanya gerhana, bukannya terbenam matahari’ InsyaAllah, semakin hari akan semakin bertambah baik..dengan syarat : bekerja. kita semua. ya, kita

lagi isu ngompol. apa yang patut kita rasa?

jangan pekakkan telinga, jangan butakan mata, jangan bisu tanpa bicara, jangan kaku tanpa amal kerja.
kena ada rasa ‘memperjuangkan’
tapi biar jelas, yang nak kita perjuangkan adalah islam. dalam aspek yang syumul.

kalau parti A kata ; ‘kita perjuangkan melayu’ ; maka kita lebih parti A dari parti A.
kalau parti B kata ; ‘kita perjuangkan islam’ ; maka kita lebih parti B, dari parti B.
kalau parti C kata ; ‘kita mengutamakan kebajikan’ : maka kita lebih parti C dari part C.

(lebih = lebih tulen)

pasca PRU ini juga, bila update-update ‘alhamdulillah akhawat kita menang di..’  ‘alhamdulillah ikhwah kita menjadi TKM di Penang- satu pencapaian yang tinggi, allahuakbar’

buat kita tersenyum.
kerana
kita menyokong orang yang berjuang.
kita penyokong. kita juga pejuang.

aduh, banyaknya cakap. entah sampai pointnya ke tak ni (ulasan dari pelbagai sumber juga ni). risau.takut. aku ni pandai komen je barangkali. dan ya, aku sangat suka bila orang gunakan semula apa yang aku kata dan tulis untuk ingatkan diri aku balik. jadi, silaa silaa ingatkan tatkala aku terlupa.

last, semoga ada pembersihan.

wasiat Hasan Al-Banna

jangan kalian tertipu oleh sangkaan manusia bahawa kalian adalah orang yang bekerja, tetapi matlamat kalian ialah agar Allah SWT mengetahui bahawa kalian bersikap benar dalam melaksanakan kerja tersebut. sesungguhnya manusia tidak dapat memberi apa-apa kepada kalian selain Allah SWT’

tisu meh tisu..

sekian wasalam~

* 3 paper lagi. Ya Allah…mencabarnya exam ni juga satu tarbiyah! bila rasa lemah, ada insan yang ingatkan ‘kan nak jadi doktor fi sabilillah?’ Allah…makanya jangan lemah. harus mujahadah. mohon doa T__T

Saturday, May 4, 2013

bahang terasa

assalamualaikum, bismillah.

macam-macam bahang nak dirasa sekarang :P

pastinya PRU13 dan summer exam.

tak tahu kenapa, tapi dua-dua sangat mendebarkan.

malam ni, kami ada mabit. berjaga malam, gilir-gilir, ada jadual hirasah. khas untuk PilihanRaya13 ni. aku pasti dekat Malaysia suasananya lagi mendebarkan. dan aku tahu dari segenap aspek ramai yang bertungkus-lumus untuk kemenangan Pakatan Rakyat.

telefon orang malaysia pun ‘ orang tak cukup, ana kena tolong pakcik-makcik untuk pilihanraya’

whatsapp family pun ‘orang tengah sibuk kempen pilihanraya ’

kami yang jauh hanya mampu mendoakan. nak mengundi pun tak sampai umur lagi! –-‘

dan terasa nak bagitahu pakcik makcik, abang-kakak nak bagitahu satu Malaysia, tolonglah buat undian yang bijak. untuk generasi akan datang. untuk generasi aku (;p). aku merasa sangat betapa kritikalnya PRU tahun ni. dan geram juga bila tahu ada yang cukup umur tak mengundi? aduhaii. 

setakat yang mampu disumbangkan adalah doa & munajat kepada Allah. kalaulah ada lagi benda yang boleh dibuat, kita buatlah sekadar yang mampu.

murobbi kata ‘awak kena share (malam ni). bagitahu orang lain apa yang awak rasa. orang lain mungkin tak rasa apa-apa pun dengan pilihanraya ni’

ah, share perasaan aku betapa aku rasa pentingnya tahu isu politik di Malaysia?
share betapa dekatnya aku rasa dengan pilihanraya di Malaysia?

di tengah-tengah manusia tenggelam dengan lecture notes dan keserabutan nak exam mungkin?

ya Allah mudahkanlah segala urusan.

tatkala sibuk mengejar segulung ijazah, jangan kau biarkan kami lalai untuk menyampaikan risalah.

ya Allah mudahkan lah, mudahkanlah, mudahkanlah.

jika Allah mentakdirkan Pakatan Rakyat memerintah, kerja kita tak pernah selesai. kita optimis, kemenangan yang kita mahukan ini, untuk kemaslahatan ummah. dan untuk kebaikan dakwah.

tapi, apapun, selagi mana islam belum berada di puncak tertinggi, belum mencapai ustaziyatul alam, kerja kita tak selesai lagii..

ya, aku mungkin budak mentah. cakap hanya dari jauh.

just update ringkas. apapun. Ini Kali-lah!

*mohon doa tulus semua untuk PRU13,
*untuk exam juga

:)