Pages

Sunday, August 11, 2013

doa itu satu nikmat

assalamualaikum, bismillah.

satu benda yang once aku sangat tersedar,  nikmat besar seorang muslim bila Allah anugerahkan kita dengan doa. doa direct pada Dia. dan Dia akan sentiasa mengabulkan.

It's either
cepat,
lambat,
atau diganti dengan yang lebih baik.

kita kena percaya je kesemua tu. pada aku sendiri, kalau bukan kerana Doa, tak tahula mana nak gantung segala pengharapan seorang hamba. Makanya, Alhamdulillah untuk nikmat Doa!

* * * * * * * *

sedang berjalan di tengah-tengah medan Rabaah malam tu,

'saya tak sangka Allah kabulkan doa saya sampai sini. saya ingat kalau sampai pun, tepi-tepi je. tak sangka sampai ke depan pentas semua'
'banyak doa awak ni dikabulkan, kena banyak lagi buat dakwah lepas ni'

macam kena sebijik. 'erk akak, betul tu, huuuu'

betul, banyak sebenarnya doa aku Allah kabulkan.
kalu di mesir ni,

nak terawih di rabaaah, Allah izinkan
nak ke masjid Amru malam 27 yang maha ramai manusia sebab memang tiap-tiap tahun Sheikh Jibril Imam masjidilharam datang, Allah izinkan,

dan macam-macam lagi yang tak mampu pun nak di listkan
dari sekecil-kecil benda ke sebesar-besar benda.

(for the time being, aku tak boleh lagi nak cerita pasal aku pergi ke medan rabaah dan masjid Amru Al-Asr kena tangguh dulu) 

dan, hari tu masa akhawat Cork nak pergi umrah, ada tanya sesiapa ada nak kirim doa tak. aku kirim minta Allah jaga dakwah di Cork. aku pun doa benda yang sama. betul, dakwah ni Allah akan jaga. di mana-mana pun. tanpa kita atau dengan adanyanya kita. tapi tak salahkan berdoa?  masa tu aku fikir kelangsungan dakwah di Cork, bila gap yang besar wujud antara kakak dan adik-adik dan bila fikir ramai penggerak akan pulang ke Malaysia sebab twinning program.

tiba-tiba semalam dapat berita twinning program kami, di extend jadi fullcourse. maknanya akan 5 tahun di Ireland.

Allahu, inikah caranya Allah mengabulkan doa aku yang satu itu? dengan tidak 'menghantar' kami pulang? aku tak tahu, tapi aku yakin ada hikmahnya. termuhasabah. aku memang pernah excited akan back for good awal ke Malaysia, tapi aku bersangka baik dengan segala ketentuan Allah.

dan bukan satu orang yang cakap it is a blessing indeed. untuk jaga DnT di sana, salah satunya. soalnya sekarang, nak ke tak ambil tanggungjawab tu. Dakwah macam biasa, dengan kita buat kerja atau tak, ia tetap akan berjalan. jangan nak perasan sangat buat kerja banyak T_T dan jalan dakwah ni akan sentiasa ada proses penapisan supaya akhirnya pemuda yang 'tidak benar' tidak akan menjadi beban dalam dakwah ni. 

ada satu doa juga yang aku mohon, supaya Allah mudahkan jodoh aku. errr bukan nak gatai kahwin ke, tapi kerana aku tahu, sunnah nabi ni 'besar' sebesar menyempurnakan separuh deen. doanya umum. sebab, aku juga malu untuk meminta spesifik sesiapa. aku hanya meletak ciri, bukan individu.

satu malam tu,

'huda, akak tengah tolong seorang kawan akak ni cari calon isteri. orangnya mantap,.. blablaablabla. dia nak orang yang macam ni (sekian).. blabla'
'saya bukan akhawat mesir' heh
'tak, dia tak kesah..blabla'

berdalih.

dan perbualan tu buat aku tersengih monolog sendirian,
bukan bermakna aku main-main, tapi rasa kelakar. 


ok cukup sampai situ.
bendanya real, tapi aku tak ambil serius pun.
bila aku cakap tak serius betul-betul tak serius.

bila cakap pasal doa, kena sabar,yakin dan redha. 

bila complete 3 benda tu,
layak ke nak mengeluh  doa tak didengari?

kan samaada
cepat
atau
lambat
atau
diganti dengan yang lebih baik.

:)

2 comments:

ateyyyy said...

Allahurabbi,
nak sangat pergi medan rabaah T.T

papepun huda, nanti jangan lupa invite! ;)

Khalilah Alhuda said...

Satu malam di rabaah tu sangatla pengalaman manis.
Takpe, badan tak jejak, doa sentiasa ada kan ;)

Haip, kan dah cakap tak ambil serius -..-
Tapi mana tahu kan setahun dua lagi. Ahahaha. Ok doa, penuhkan dengan c8nta Allah dan siapkan diri dulu ;p