Pages

Saturday, August 24, 2013

kemudian apa?

assalamualaikum, bismillah.

hari-hari yang belalu,
bila scroll down facebook,
update berita..

mesti ada kisah yang akan membakar hati. Isu mesir yang belum reda. Suatu kisah yang menunjukkan inilah sunnah perjuangan menegakkan kebenaran. ini bukan teori dah. realiti dah depan mata. Kalau isu Syria, the latest : serangan gas beracun oleh Basyar laknatullah.

dan insiden yang berlaku satu persatu sebenarnya banyak buat aku fikir. fikir dan fikir.

masa di Mesir, aku mengalami 2 kali 'hentakan' emosi yang personally bagi aku besar. spesific pasal isu umat.

first, masa pengumuman rampasan kuasa oleh tentera. malam tu, aku memang ternangis dengan agak dahsyat.  rasanya baru tengok Dr Mursi berucap as a president. aku seakan tak percaya apa yang berlaku. dengan mendengar dan melihat  sendiri sebahagian rakyat mesir meraikannya, dengan hon-hon kereta, bunga api dan mercun. bencana apakah ini?

perjalanan, perjuangan ni memang tak semudah yang kita sangka.

second, masa serangan di Rabaah. pagi sebelum aku balik meninggalkan Mesir. again, perasaan sedih, geram bercampur baur. asap pekat kebakaran memang boleh nampak dari tingkap rumah yang aku tinggal. bunyi helikopter berlegar-legar tak payah cakap la.

perjuangan ni, bayaran dia peluh, airmata, bahkan darah kita.

dan aku suka tanya balik diri aku, mesti ada sebab kenapa Allah tunjukkan, 'bagi' benda ni biar kena rasa sebijik-bijik. biar makan 'dalam'

lalu, apa yang aku kena buat? kemudian apa?

malam rampasan kuasa tu, aku, janji dan cakap dekat diri sendiri, masa tu memang emo ; biar ni betul-betul hentakan yang menyedarkan. no more kesedaran bermusim, atau semangat hangat-hangat tahi ayam. NO MORE. enough is enough. i have to wake up, and never sleep again.

mula-mula kena hentakan pertama, yes rasa dia down semacam. kali kedua aku belajar menjadi rasioanal. ya, kita sedih dan geram. tapi jauh lebih penting biar kesan dia buat aku jauh lebih fikir masa depan umat. apa sumbangan aku? haiyya

dan aku terfikir-fikir, bila ambil medic ni, aku aim nak jadi paediatrician. asal bukan doktor biasa. kena jadi specialist jugak. dan lepas peristiwa 'pembantaian' yang berlaku, aku terfikir, banyak mana aku boleh sumbangkan pada umat kalau jadi paediatrician pun.

dengan kes kekurangan doktor masa di Rabaah dan doktor tak dapat nak buat apa-apa masa serangan gas beracun masa di Damsyik, again, aku keep asking myself ; what can i contribute to this ummah? i can't bear watching all this (!)

dan aku target lepas ni, aku nak jadi speacialist dalam bidang emergency medicine. boleh berkhidmat in a war zone. dah terbayang nak join relief mission semua.

again, ni cukup ke untuk ummah?

bila tengok doktor yang tak mampu buat apa-apa masa serangan gas beracun, again, aku fikir, ummah memerlukan orang yang boleh buat sesuatu bila perlu. kalau aku jadi macam ni, cukup ke? kalau macam tu pun cukup ke?

macam tak mampu nak jadi semua pun. solusinya, kita perlu fikir leeebih jauh, bukan semata untuk diri sendiri. apa yang ummah perlukan? kita lah yang kena mengisi kekosongan tu. Dan, jauh lagi besar daripada tu adalah kita menjadi seseorang yang sepatutnya, yang sepatutnya. dan itulah yang ummah perlukan.

bila menyelak fail-fail, rasa tepat pada masanya membaca point tu, 2 point teratas tentang pemuda Islam yang diperlukan.

1) yang memikirkan tentang umat lebih daripda dirinya sendiri.
2) memahami  dakwah dan gerak kerja yang betul

kalau kita claim kita ni saudara, yang sakitnya saudara kita kita turut merasai sakitnya, maka saat saudara kita berjuang, kita turut sama patut berjuang.

aku akan rasa loser gila kalau aku kata nakkan kemenangan untuk Islam, which is kemenangan yang sama semua orang nak, tapi mereka telah membayar dulu harga kemenangan dengan darah mereka, dan takkan kita boleh goyang kaki? pheww.

bila berfikir jauh, sebenarnya, berfikir untuk menggerakkan diri sendiri tu lah penyelesaian terbesar. jangan nak lembik sangat. lawan nafsu jangan selalu kalah. kadang tu, bila fikir untuk diri sendiri memang akan mudah rasa malas dan lemah. rasa ah tak payah buat betul sangat pun takpe. tapi no way, bila fikir  pasal ummah, memang kita akan cuba jadi yang terbaik. kata-kata semangat yang works la untuk boost semangat aku, untuk study, etc ; 'I must always aspire for the best. second good is not enough for the ummah. fighto!'

mengetahui hakikat sunnatullah, sebelum mendapat kemenangan, memang akan ada ujian, akan ada yang terbunuh, terpenjara, terusir, terfitnah...

entah aku part yang mana entah. atau tak beraksi? huaa.

kita mungkin je bukan di medan yang sama. tapi orang yang berjuang, di mana-mana pun akan berjuang. dan perjuangan kita di mana pun adalah menjulang tugas dakwah ni. itu yang sepatutnya. uwaa senang cakap. i know, i know. tapi kita akan gagah dengan adanya Allah, insyaAllah.

dan first time aku sedar hakikat ; jalan dakwah ni akan sentiasa ada penapisan agar pemuda yang 'tidak benar' tidak menjadi beban dakwah, fact ni sangat menghantui. aaaaaaaa. moga-moga Allah thabatkan kita semua. dan berdoa la, mati atas jalan ni.

masalah umat yang besar, sedar tak sedar solusinya memang start dengan diri sendiri benar-benar komited mendokong dakwah ni. Sampai dakwah melebur dalam setiap inci kehidipan. benda nampak macam kecil tapi memahg tu je.

akhirnya, moga-moga Allah ganjari segala usaha kita. meskipun sekecil 'rasa'

ah sudah, aku just nak menulis apa yang aku rasa last-last panjang pula berjela :/ Gottago, wasalam~

No comments: