Pages

Monday, November 25, 2013

pada dasarnya..

assalamualaikum, wbt.

sekarang rasanya macam ramai sangat orang tak stable. huu
aku pun sendiri jugalah. dengan examnya yang dah dekat sangat, urusan winter trip lagi. err. dan..

murabbi aku nak balik Malaysia. walaupun dah tak bawa usrah aku lagi i won't say she is my ex-murabbi, heh. sebab sekali dia pernah jadi murabbi kita, selamanya lah dia murabbi kita kan? eceh. ayat aku nak touching aje. sejujurnya sedih sangat. tapi in denial. buat selamba je. konon heartless.

moga Allah sentiasa kurniakan ketenangan, di sebalik kesulitan.. ;]

* * * * *

banyak sebenarnya kekecewaan kita, adalah disebabkan diri kita sendiri pun. ironi sangat..

'expecting too much is one of the best way of hurting ourselves'

i couldn't agree more. it really is.

bukan dengan orang je.
dengan keadaan.
dengan tarbiyah kita pun sebenarnya.

kita expect kita dapat usrah yang best, murabbi yang sangat ideal nak layan karenah kita yang banyak songeh ni. kita expect usrahmates kita sangat memahami kita. reaksi kita macam mana dia boleh baca, perangai kita macammana dia tahu, kita expect kita dapat membesar dengan jayanya, dapat sentiasa meningkat. kita expect bakat kita dikembangkan sepenuhnya, dan minat kita tersalur dengan baiknya.

kita expect semua tahu expectation kita.

kita expect itu, kita expect ini.

akhirnya, yang kita dapat hanya disappointments!

kita rasa stress,
kita rasa macam kita tipu diri kita.
kita tahu kita rasa tak 'seronok'
tapi kita tak nak lari.
kita tahu, jalan ni.. berada dalam dakwah dan tarbiyah adalah impian kita sampai kita mati. tak ada pilihan lain.

tapi kita rasa kita tak dapat apa yang kita nak..
sebenarnya, at the first place..

kenapa pula kita rasa kita kena dapat apa yang kita nak?
bukankah kita juga mencanangkan, perkara paling penting nak rasa best dalam tarbiyah ni, dapat membesar dengan sihat adalah menerima untuk ditarbiyah. bersedia untuk ditarbiyah. 

ironi kan..
bila kita pula rasa kita nak ditarbiyah sebegini atau sebegitu..
kita bersedia atau tidak sebenarnya? T_T

perbualan aku dengan murabbi hari tu,
menyentapkan.

bila akhirnya aku meluahkan.

'saya tak rasa saya belong to this group. even benda kecil pun sebenarnya saya tak tahu nak cerita dekat siapa'

rasa kecewa.

macam-macam lagi borak..

sampai-sampai..

'okay, sebelum akak balik, boleh tak awak listkan, apa yang awak nak. apa sebenarnya murabbi yang awak bayangkan. kalau boleh diputar masa masa, awak nak akak jadi macam mana.'

that words strike me. it hits my heart. ada air yang bergenang dalam samar-samar lampu jalan.

berhari-hari aku fikir dan muhasabah. i hate myself yang macam ni. aku tahu aku tak boleh jadi macamni, aku tahu something wrong dengan aku. dengan proses tarbiyah diri aku. tapi aku tak tahu apa dia.

akhirnya..
rupanya dah setahun..sebenarnya aku banyak expectations. demand. dan suka buat comparison.

dan, bila difikir balik kenapa sebelum ni, kita rasa best je dengan usrah kita. kita rasa murabbi kita memang kaw-kaw mentarbiyah kita. kita mesra dengan usrahmates kita. ada usrahmates kita yang berbeza perangai dengan kita, tapi kita sangat meraikan perbezaan. bukan macam sekarang. yang kita rasa macam indirectly kita di'tekan' menjadi orang lain. macam orang lain. tak kesah la daripada persoaliti, minat, kapasiti amal maupun skill.

kita memberontak walaupun dalam diam, kita rasa ini bukan caranya. bukankah Rasulullah dulu mentarbiyah sahabat dengan mengoptimumkan bakat, potensi dan kapasiti mereka? Umar tetaplah menjadi Umar, tak perlu jadi Abu bakar.

itu yang kita rasa. pandai pula rasa macam tu, ohoi. kumpul macam-macam lagi, memang cukup buat rasa kecewa.

tapi dasarnya, kita mungkin terlupa..

ingat tak,, dulu masa kita mula-mula bertatih.. masa mula-mula rasa sangat nak komited pada tarbiyah dan dakwah ni, masa kita punya semangat yang tinggi, masa kita tak banyak sangat tahu, masa kita memang sedar murabbi kita akan bentuk kita... ingat tak sebenarnya hati kita macam mana dulu?

bukankah sewaktu itu kita telah membuka hati kita seluas-luasnya untuk ditarbiyah?
dengan kesediaan yang penuh, kita rela ditarbiyah? macam mana cara sekalipun..

oleh murabbi kita,
sekeliling kita,
keadaan kita.

dan masa tu kita rasa, semua benda adalah tarbiyah. kita bahagia walaupun sesekali ada luka..

tapi sekarang, bila kita rasa kita dah ada banyak isi sikit, dah baca banyak sikit buku fikrah, dah berkali-kali tukar usrah, dah melalui banyak daurah dan program, dah jumpa ramai orang... tiba-tiba kita rasa tarbiyah itu sepatutnya macam ini ataupun macam tu?

kita lupa basic. kita dah ada banyak demand dan expectations. kita mengharapkan usrah kita, murabbi kita sangat ideal. kita mengandaikan pembentukan kita sangat terperinci dan cantik. kita mengandaikan ahli team kita sangat perfect dan tenaga kita sangat sinergi.

lupakah kita,,

berubah masa, orang dan tempat, memang boleh merubah macam-macam. tapi itu semua external. jauh lebih penting daripada semua itu adalah, pada dasarnya, adakah sebenarnya kita bersedia untuk ditarbiyah? 

boleh kan, selepas ini, di tempat mana sekali pun, apa keadaan sekali pun..
kita sediakan hati yang rela ditarbiyah sepenuhnya... biarpun payah..sebab itu semua juga adalah tarbiyah kan?

'expectation is the root of all heartache'- pandai pulak pakcik William Shakespear ni berfalsafah. sigh.

no expectations, no disappoinments :)

'kita' tu mungkin aku je lah. seruan yang pertama dan utama adalah untuk diri sendiri. hihi

*  *  *  *  *  *

'lepas ni, awak lagi tak boleh demand macam-macam..'

oh kenapa, kenapa lepas saya sedar semua ni, akak pula nak pergi..
*nangis dalam diam*
'eh, bukan tadi kata semua ni tarbiyah?'
*nangis lagi laju*

Tuesday, November 12, 2013

serulah aku! serulah aku!

assalamualaikum, bismillah.

'hari ini kita tidak akan kalah'
'hari ini sudah pasti kita menang'

sebahagian besar tentera merasakan yang sedemikian. iyalah, bayangkan, inilah kali pertama tentera islam mempunyai kelengkapan perang yang sempurna. punya baju besi, kereta kebal dan senjata. pertama kali juga tentera islam lebih ramai daripada musuh. tentera kita 12000 orang. tentera seramai itu hampir tidak ada di Tanah arab. kita baru sahaja mendapat kemenangan membuka kota mekah, dan semakin ramai orang masuk agama islam ini.

'hari ini tidak akan ada kekalahan'

suatu keyakinan, sehinggakan.. mereka dihujani panah. sampai langit kelihatan gelap! gelap dengan hujan anak panah. orang ramai berlarian, meninggalkan medan. dikatakan yang tinggal hanyalah belasan orang. belasan orang.. daripada 12 ribu, tinggal belasan! yang berlari, berlari bertempiaran. orang sebelah pun tidak ditoleh. sekehendaknya mahu lari sampai ke laut merah. 

di tengah kepanikan, Rasulullah berseru;

' hai manusia, kembalilah! aku ini rasulullah. aku ini Muhammad B. Abdullah! Aku ini nabi, aku tidak berbohong. aku keturunan Abdul Mutalib'

seruan baginda sayup-sayup dalam dengar dan tak dengar. suara baginda tenggelam dalam keriuhan. binatang yang baginda tunggangi juga ketakutan. lantas Rasulullah meninggalkan tunggangannya. itu lah qudwah manusia agung. yang tetap bertahan sekalipun apa-apa yang berlaku.

mereka yang meninggalkan medan ini, barangkali perlu diseru lagi. seruan atas seruan. Rasulullah meminta Abbas B. Abi Thalib (bapa saudara baginda) yang punya suara yang lebih lantang berseru :

' hai orang surah Al-Baqarah (muhajirin)! hai orang Ansar, Bani Harith B. Khazraj (+Ahli Badar)! Hai Ahli samroh/shajaroh (yang berbaiah dengan nabi di bawah pokok-baiah ridhwan), kembalilah!'

seruan, didengari. 'labbaik! labbaik! labbaik!' (kami sahut seruan!)

lebih kurang 2000 orang kembali. berpatah balik. dan akhirnya membina kembali saf, dan mengalahkan pihak musuh.

Allahuakbar! Allahuakbar!
[9 : 24-26]
* *  *  *  *  *

ringkasan perbualan lebih kurang setahun yang lalu, aku masih ingat di ruang itu.. ;

'ishh, akak nak tanyala, macam mana ya awak boleh tahan dengan semua tu?'

'saya percaya.., ini semua gerhana, belum terbenamnya matahari. hehe'

nada dalam bermain. tapi bawa makna yang sama.
bukan kali pertama, airmata menitis untuk orang yang sama.

bahkan aku punya banyak sebab untuk berputus asa. tapi aku memilih untuk bertahan.

itu setahun yang lalu.

tapi kebelakangan ini..bila sebenarnya dah banyak kali jatuh, jatuhan aku kali ini buat aku lumpuh. rapuh.

lalu menagih..pada bukan setakat seorang.

'tolong nasihati saya supaya tidak berputus asa'

rasa seperti matahari telah terbenam...

2-3 minggu kebelakangan ini, hentakan demi hentakan sejujurnya buat aku serba sedikit jadi lemah. terduduk. mengenang kisah Rasulullah s.a.w di Thaif sudah cukup buat banjirr, dada berombak.(sebenarnya buat rasa lebih appreciate perjuangan baginda) pernah rasa, nak stop. nak bagi masa untuk diri sendiri. biar aku ubati diri sendiri. tapi aku nak kembali. sebab aku belum mati. belum lagi.

mengenang kisah perang Hunain, buat mata bergenang..

Semahunya nak jadi orang yang tetap tinggal, tapi nanti, atau bila-bila..kalau aku berhenti, atau aku ter-lari dari medan ini.., serulah aku kembali. serulah aku! serulah aku!

sebab aku nak mati atas jalan ini.

*maaf tak mampu nak kupas banyak pasal perang Hunain. banyak sangat ibrah! sila lah buat pembacaan tambahan. menarik sangat, kenapa ada tingkatan orang yang diseru. can you imagine, orang muhajirin, ansar, ada juga yang lari dari medan perang? mereka hebat kot. tapi siapa mampu menafikan mereka juga manusia..lagi nak feel, boleh baca kisah pembahagian harta perang hunain. insyaAllah boleh nangis. heee :)