Pages

Tuesday, April 29, 2014

short break.

assalamualaikum, bismillah.

escapism or short break? ...

sekarang aku di fasa final exam untuk Tahun 2. baru habis 1 paper, another 5 to go Moga Allah mudahkan insyaAllah...(ameen!) pejam celik-pejam celik dah 2 Tahun aku di bumi Ireland ni. Bumi Eire ni banyak menjadi saksi jatuh bangun naik turun aku berjuang di negara orang. saat tergoncang, saat rasa Ya Allah, kenapa tindakan aku macam tak pernah dengar kalam Allah-tentang keyakinan, tentang ujian, tentang ukhuwah, tentang perasaan dan banyak lagi.. Dan di sini jugalah nikmat yang mencurah-curah Allah turut kurniakan.. bila muhasabah, bila diingatkan semula dengan kalam Allah, janji-janjiNya, Hadith Nabi, kisah sirah...Allah, cair..basahh..

aku memohon, Allah sentiasa memandang redup padaku dengan rahmatNya,
yang menyelimuti aku dengan redhaNya, mengampuni aku,
dan sentiasa membangkitkan aku dari kelalaian dengan segala janjiNya,

dan aku - hamba lemah ini, akan sedaya upaya walaupun dengan segala kelemahan untuk terus mengejar redhaNya.

kerana aku tak nak menguburkan impian sendiri - biar sampai syahid jumpa Dia. jangan pernah berhenti bercita-cita kan? (dan harus jugalah berusaha ;p) dan hadith ni, maknanya sangat besar pada aku ;

Abu Tsabit, Sahl Bin Hunaif r.a berkata bahawa Rasulullah s.a.w bersabda : 'barangsiapa yang memohon kepada Allah swt mati syahid, dengan jujur (sungguh-sungguh), nescaya Alah akan menempatkannya di tempat para syuhada, meskipun ia mati di atas tempat tidurnya[HR Muslim]

if you can feel it...

 * * * * *

medik life. kadang buat aku sesak! astaghfirullah.

pernah murabbi aku kata, 'dia kena bagi benda/kerja yang dia betul-betul nak buat/suka buat, baru dia akan buat betul-betul.' 

somehow, aku doubt, betul ke? ; kalau dulu, macam mana obses sangat dengan camping, dengan debat (ye dengan study juga ;p) aku sanggup berpenat. korbankan apa yang boleh. hee. indeed, she knows me well uh?

tapi aku akan struggle juga untuk buat benda yang aku kena buat walaupun aku tak berapa suka  ; macam medik ni . kata orang, buatlah apa yang kita suka, ataupun sukalah apa yang kita buat. tak semudah itu.. T_T

dari awal, macam mana boleh sampai sini, 'hidup' ni. aku dah tak nak ungkit. aku takut aku jadi orang tak bersyukur. astaghfirullah... hidup mesti diteruskan *bunyi macam apa je* padahal sihat je dekat sini. ni konflik dalaman je lebih ni.  Apapun, aku kena habiskan juga degree medik ni walaupun dibanjiri airmata dan keringat mencurah-curah *drama sungguh* Mudahkan ya Allah..

dalam pemikiran aku - give up after halfway through is not an option.
its either lepas habis degree baru buat benda lain. (yang aku lebih passionate about it, perhaps?)
atau kalau sambung, buat betul-betul sampai jadi Dr pakar. 

itu je. sebab after all, muslim- kena usaha jadi yang terbaik.

selalunya yang akan motivate aku untuk bertahan adalah dengan remind myself untuk memancangkan dan menanamkan tujuan yang benar. kalau buat ni kerana Allah, untuk ummah, untuk dakwah, untuk family.. kenapa lemah?

kadang tu, yang buat kita lemah, bukan kemampuan (sebab dengan izinNya, kita kena yakin, Allah bagi ikut kemampuan. the fact that dah sampai saat ni, Allah tahu aku mampu) cuma, keyakinan dan kekuatan tu yang kena dibina, pergantungan harap, tenaga untuk bertahan tu yang lebih-lebih lagi mesti dipinta dari Dia . Allahu..

walaupun liku-liku ups and downs nya, hanya Allah yang tahu...
insyaAllah, i'll stay strong, with Him.

specific ayat ni ; mendalam maknanya pada aku :

' Wahai orang-orang yang beriman! bersabarlah kamu dan kuatkanlah kesabaranmu dan tetaplah bersiap-siaga dan bertakwalah kepada Allah agar kamu berjaya (beruntung)' [3:200]

dan daripada perjalanan hidup inilah, kita mengumpul amal dan bekal. bukankah begitu?

*  *  *  *  *
buat yang di perantauan.

saat sahabat dulu berhijrah, kata quraisy seolah terusir, mereka tetap tegar kerana janji Allah. sungguh, hijrah adalah pengorbanan yang menghiris peraasan.

bila membaca bait ini, hati aku rasa sayu,

bahkan sahabat juga kan manusia? membaca kisah Rasul dan Sahabat, sangat mampu menumbuhkan cinta dan contoh teladan dari mereka sangat hebat. dalam-dalam aku bersyukur, kerana mereka juga manusia, sebuah ikutan untuk manusia lain- seperti aku.

saat sahabat tiba di madinah, Abu Bakar dan Bilal tetap sahaja shock. demam tinggi membuat mereka mengaduh kesakitan. Rindu rumah, rindu tanah, tetap sahaja menjadi penyakit manusiawi. dalam demamnya Abu Bakar pun bersyair :

Kala pagi,
Setiap orang bisa berkumpul dengan keluarga.
Namun kematian lebih dekat dari tali terompahnya!

sampai sahaja berita kepada Rasulullah, baginda pun bedoa.

" Ya Allah, buatlah kami mencintai madinah ini seperti cinta kami kepada Mekah, atau lebih banyak lagi. Sebarkanlah kesihatan di Madinah, berkahilah ukuran dan timbangannya, singkirkan sakit demamnya, dan sisakanlah air padanya " [HR Bukhari]

sentap saat membacanya.

mengharu-birukan.
mungkin diambil dari satu sisi yang tak sepadan pun dari sisi asalnya,
tapi 'ibrah dan kesannya kan luas untuk yang sudi mengambilnya?

*buku Salim A.Fillah - saksikan bahawa aku seorang muslim. tak rugi untuk beli dan baca. recommended :)

wallahua'lam.
orang berjuang, dimana pun
akan tetap berjuang.

Friday, April 4, 2014

mencari celah untuk berperanan

Assalamualaikum, bismillah.

Tarbiyah Dapur PMS.

mengimbau rasa jadi AJK dapur Perhimpunan Musim Sejuk yang lepas selama 4 hari 3 malam sediakan makanan untuk lebih kurang 200 orang, aku rasa tidur malam tu rasa macam tidur mati. penat tu memang penat, tapi kena la juga buat kerja. kalau siapa nak train fastabiqul khairat patut cuba jadi AJK dapur. kerja confirm ada. confirm. tinggal pilih la nak berkira, nak culas atau apa. mindset diri ; aku buat banyak dapat banyak la. kerja mengemas ada, membasuh ada, menyusun atur ada.. banyak la kerja. mungkin sebab banyak kerja la orang tak nak AJK dapur kot. aha! tapi tak teruk pun sebenarnya. cool je.

bila dapat tazkeerah free dari naqibah sebelum masuk dapur, amal tu tak perlu berkira amal apa. ada orang rasa beramal tu kena yang grand-grand, yang nampak je. habisla macam tu. walaupun tak dapat dengar pengisian, jangan pernah rasa rugi; pesannya. tarbiyah Allah berbeza. yang dikurniakan syahid masa misi mavi marmara tu ada yang kerja dia memang yang jaga kebajikan seperti membersih dan mengemas. tak semestinya kena yang keluar masuk mesyuarat fikir itu ini gayanya.

entah dari mana agaknya idealogi, kalau nak menyumbang banyak atau nak nampak sikit macam buat kerja untuk dakwah dan tarbiyah ni kena ambil kerja muwajih, ajk pengisian ke, aktiviti  je ke. yang nampak sikit macam ruhi dan membina orang. siapa kata? bila asyik dapat Ajk masak/kebersihan rasa macam kurang beramal,, kenapa ada pemikiran macam tu.. Dalam tarbiyah, kita pula ada banyak demand dengan amal yang nak dibuat.. betulla tu, kadang kita nak buat sebab kita rasa kita lebih suka dan sesuai untuk amal tu, tapi kalau menolak tawaran beramal dengan benda yang pada kita tak memberi kesan, yang macam tak qowiy je, kena banyak check balik hati, isu nya nak beramal atau tidak?

aku sama sekali bukan nak tujukan pada orang, banyaknya muhasabah untuk diri sendiri.

bila baca kisah bagaimana Rasulullah menunjukkan qudwahnya ketika dalam perjalanan, saat tiba menyembelih biri-biri dan sahabat yang lain berkata

'akulah yang akan membuang kulitnya'

dan yang lain pula berkata

'akulah yang akan memasaknya'

maka Rasulullah dengan kemuliaan akhlaknya mencari celah untuk berperanan;

'akulah yang akan mengumpulkan kayu bakarnya'

Allahu, malu sangat.
bila nak banyak cakap pasal apa yang patut orang lain sediakan medan amal untuk kita. apatah lagi nak cakap 'saya tak ada kerja, tak ada bidang tugas..' apatah lagi 'saya tak tahu nak buat apa..' Allah.. sudah sejauh mana mencari celah yang besar mahupun kecil untuk memainkan peranan?

medan amal ni luas,
luas..

Ah, kalau ulas cakap lagi, semakin hangus aku.

Wednesday, April 2, 2014

menghirup udara usrah

assalamualaikum, bismillah.

sejak bila blog jadi luahan rasa, aku sendiri pun tak tahu.. aku cuma tak mahu berhenti menulis, dan nak tulis apa yang aku nak tulis la. amboi hang..

tajuk macam.. b o s a n. hmm.

mula dengar perkataan usrah, mungkin darjah 1, sebab belajar bahasa arab? usrah= keluarga, abun ayah, ummun ibu etc.. LOL. okay tak lawak.

mula tahu, ohh usrah ni, perkumpulan ramai-ramai, lepas tu ada mak usrah. since darjah 4. it has been 11 years! wow, so what?

apa maknanya pada diri... krik krik krik. 

yang aku paling ingat masa darjah 4 ke 5 pernah dapat tafsir Al-lahab, macammana 1st time aku gambarkan ayat tu, saat terkesan masih ingat sampai sekarang. (padahal nakal gila dolu). darjah 6 macam pernah dapat an-naba' dekat bilik makan guru perempuan. 

tu jelah kot memori yang aku ingat awal-awal dulu.

oh ya, aku rasa aku ingat aku pernah tanya kenapa muallimah tak pakai tudung proper bila usrah dan baca quran? (masa tu dalam bilik guru perempuan) (eh eh berani pula tanya); jawapannya ; 'itu tak wajib, sekadar adab' hah, tu ingat sampai sekarang.

usrah dulu mungkin sebab rutin? krik krik krik. (banyak pula cengkerik dekat eire ni)
dan kalau aku semangat buat segala mutabaah amal mungkin tu memang jenis aku kot.
yang sikap aku akan buat lah benda yang aku kena buat. logik la kan.

tentang rasa, aku tak tahu. moga Allah kira.

walaupun bibit-bibit cinta dengan dakwah dan tarbiyah ni mula rasa start form 4..
tapi aku doubt dengan diri aku (mungkin orang lain lebih-lebih lagi?) adakah itu rasa yang di sistemkan(?) daripada parents/sekolah perhaps..?
tapi aku bersangka baik dengan segala takdir Allah.
Alhamdulillah 'ala kulli hal

* * * * *

kalau sebenarnya usrah tu macam nadi dalam kehidupan, yang aku tak boleh hidup tanpanya, aku rasa, aku rasa benda tu masa dekat Penang dulu. pandai ni push-push orang aku nak juga usrah. ikut je usrah jemaah lain yang offer dulu. sampai bila call dengan abi kena pesan ; 'ikut yang ikram je' (wahaha. selamba je cakap ni) tapi rasanya masa tu mungkin jelas, aku nak tarbiyah tu, so aku ikut je walaupun yang bukan abi kata tu. Aku tahu bezakan, tapi aku tahu sebenarnya apa yang aku nak.

sampai-sampai masuk call;

'ana (tak ingat dah nama, luls) YDP ikram Penang, nanti ada akhawat jumpa awak ya, untuk usrah..' nak tercabut jantung terus nak YDP -.-' tapi takpe, itu baya-baya abiumi. so macam ayah la kot. nak sangat kan tadi..

* * * * *

kalau sebenarnya usrah tu adalah satu sistem sokongan penuh dan holistik yang perlu diyakini, yang merupakan satu-satunya jalan kebangkitan umat, yang akan membina dan mengembangkan potensi, aku mula rasa benda tu sejak jejak di bumi Ireland ni. Dan sedang pun berusaha dan berada di dalam prosesnya..

kalau dah kepala memang degil tu kan (terasa), mungkin degil untuk tetap kekal hirup udara usrah ni sampai mati adalah degil yang sesuai dan kena pada tempatnya. ahaha.

tarbiyah di bumi Ireland ni, banyak kembali menyedarkan aku.
nikmat murabbi yang Allah kurniakan, sangat aku kena syukuri.

kalau murabbi yang dekat, yang rajin datang rumah tidur, borak-borak, 'basuh' siap semua, nikmat yang perlu disyukuri. 

ada ke orang lain yang sibuk nak masuk dalam kehidupan kau, semata-mata nak assess kefahaman kau, dan nak bina kau?

itu yang bila orangnya dah balik Malaysia, walaupun dekat airport bajet muka cool tak rasa apa-apa, esoknya bangun tidur tak cukup sebaldi nangis kan. eh eh.

Alhamdulillah..

kalau murabbi yang jauh, yang mula-mula aku frust juga asyik usrah online je, sekarang kena bersyukur.

ada ke orang lain yang nak juga buat usrah online walaupun tengah on call? yang kadang tu terstop sebab ada patient?

tak rasa apa-apa ke bila mak usrah yang tengah skype tu minta maaf sebab dia kena cakap slow sebab ada tetamu tidur rumah dia, guna semua bilik dan zaujnya pun akan bawa usrah online masa yang sama, dalam bilik yang sama? so 2-2 kena cakap slow. rasa lawak juga la awalnya,

tapi takkah bersyukur?

Alhamdulillah.

tak tahula orang mungkin tak rasa,
atau mungkin tak fikir..

tapi pada aku, the fact that ada orang yang nak dan sanggup jadi murobbiah/naqibah aku,
itu satu nikmat yang sangat besar yang mungkin aku banyak kali terlepas pandang.

kalau difikirkan, orang lain ada banyak juga urusan daripada nak fikir pasal aku,
tapi bila ada yang nak fikir juga pasal aku, aku patut sangat bersyukur.

dengan nikmat besar ni selama ni tanpa sengaja awalnya terjerebak ke, tergolek dalam usrah ke,
aku nak hirup udara usrah sampai Dia jemput aku pulang.

seandainya aku hilang (na'uzubillah), 
tolong, ingatkan aku tentang ini.

i should sleep now. chow, wasalam~

Tuesday, April 1, 2014

Allah mengajarkanku erti sabar

assalamualaikum, bismillah.

alhamdulillah, alhamdulillah, setelah exam berderet dan -.-' baru balik Spring Camp semalam, Allah izinkan untuk menulis lagi..

kalau ada yang pernah baca kisah laila, mungkin lebih faham apa yang aku nak ceritakan.

saat hampir-hampir putus asa.
rasa dah malas.
mungkin rasa dah 'kering hati'
dan rasa nak let go je.

dengan satu insiden, yang aku mohon langkah yang aku ambil Dia redha.. kiranya langkah yang diambil: kalau bukan Laila yang belajar daripadanya, maka akulah yang akan belajar daripadanya.

take the risk.
take the risk.

* * * * * *

berdebar

'huda, saya nak bercakap dengan awak sikit boleh'
'okay'

saat dia menangis depan aku, kenapa aku hanya mampu diam.
terasa teruk. rasa dah tak tahu nak rasa apa.
itulah, macam kering hati.
biasanya kalau curheart macam tu, aku yang terlebih-lebih.
mungkin sebab dah 'penat' atau malas nak menghidupkan harapan.

tapi, akhirnya..

bila sendiri nangis juga!

teresak-esak.

'Ya Allah sepertimana aku mahu Kau ampunkan dosaku, Kau ampunkanlah dosanya. Sepertimana aku inginkan redhaMu, seperti itulah aku mahukan keredaanMu untuknya'

ayat yang diulang, tanpa gagal menimbulkan kesyahduan yang mendalam.

* * * * * *

esoknya,

'huda, saya nak betul-betul bertaubat, boleh ke saya nak usrah semula?'

Allahuakbar.

aku jemput dia ke Spring Camp  walaupun masih tak ada grup usrah untuk dia, ambil tanggungjawab untuk tengok dia, dan memang dengan sengaja pilih untuk jadi fasi dia.

saat sharing,

'saya sebenarnya dah setahun dah tak usrah. bila datang daurah ni saya rasa macam ni first time datang daurah.. blablabla'

meleleh.

dan hari ini... 

dia.. 

' boleh ke saya nak masuk RI (rumah islam)? err, boleh ke? saya nak ada support. untuk start semula '

(aku PIC RI di Cork ni untuk next term. err)
terlalu banyak yang telah aku belajar.
bukan, bukan sekelumit pun usaha aku.

masih ingat lagi, sebelum fly. dia beria call aku ..
'huda, saya nanti nak duduk dengan awak boleh?'
masih teringat lagi, penuh drama tarik tali ajak dia masuk RI tahun lepas.

tapi daripada rentetan cerita ini,
aku yakin, Allah sedang mengajarkan aku tentang sabar.
kamu hanya perlu sabar.

dan bukan kerana aku sudah tidak mahu,
tapi seboleh-bolehnya,
aku mahu ada orang lain pula yang selepas ini, benar-benar nak fikir pasal dia.
biar dia dapat murabbi baru, dan tinggal dengan orang yang baru.

sebab, aku yakin..
dia deserve orang yang lebih baik untuk dia.
sebab aku sendiri banyak celanya dan banyak bersalah pada dia.
dia perlukan nafas baru!
dan mampu pergi jauh selepas ini.

Alhamdulillah..
Allahuakbar..

terima kasih Allah, 
mengajarkan aku tentang sabar.

terima kasih Laila,
mengajarkan aku tentang sabar.