Pages

Tuesday, December 30, 2014

tarbiyah PMS 2014

assalamualaikum, bismillah.

Alhamdulillah, masuk tahun ke 3 diberi peluang oleh Allah menjadi sebahagian daripada PMS.
tahun pertama selaku peserta, hari-hari menangis (ops). tahun kedua AJK masakan, hari-hari tidur mati punya (hua)

tahun ini tahun ke 3 (hari-hari kena set up meeting. hoo), alhamdulillah subhanallah banyak sangat tarbiyah dan 'ibrahnya.
memegang amanah Ketua Fasi, instead of mengepalai team ni sahaja, bukan aku yang mengajar, Allah hadirkan fasi-fasi yang lebih dahulu mengajari aku banyak benda. terlalu banyak sampai tak mampu nak list satu satu

aku merasakan mulanya macam err mungkinkah aku boleh bantu lead this team?
aku, ada kepala, standard dan cara aku sendiri. aku strict (err, kot. orang kata dan memang?), kalau dengan masa jangan nak main-main sangat. pantang sangat orang tak on-time, kalau dengan kerja kena komited, kalau dengan diri kena proaktif, and such.

somehow aku selalu ponder sendiri, kalau tugasan biasa kita serius, dan berdisiplin kenapa bukan halnya dengan dakwah ini? kalau kita boleh berkorban untuk hal-hal lain, apatah lagi halnya dengan dakwah yang kita cintai ini? jangan terlalu berkira-kira.

tapi tak semua orang ada cara, standard dan kepala yang sama kan?
aku masih ingat, K.Mis dulu pernah pesan

'awak syadid dengan diri sendiri boleh, tapi bukan syadid dengan orang lain'

(tapi saya tak syadid pun --' emo. ok abaikan) yang kata-kata itu, selalu buat aku banyak diam memerhati orang. jangan ikut kepala sendiri je.

jadi K.fasi, lepas ni nak kena berhubung dengan another 20 kepala, cara dan standard? selalu sangat fikir macam habislaaaaaaa.. bala apakah ini (?) lek dulu 

aku tahu dan sedar, betapa pentingnya fasi, merekalah tulang belakang program. Ajk duk meeting plan macam-macam berbulan-bulan, merekalah yang menjadi pengantaranya. dari mereka jugalah feedback peserta masa program berlangsung kita terima. front liner on the ground lah senang cerita.

dan alhamdulillah, dalam gerabak ini, aku semakin nampak dan yakin, kita bekerja dan menyumbang di celah mana pun, semuanya mestilah ikhlas lillahi ta'ala untuk dakwah. daripada untuk set program, kita buat program PMS bukan just for the sake of tiap tahun kena ada winter gathering, so jom plan untuk tahun ni je. tapi concern audiences, concern  pembinaan mad'u, follow up mad'u selepas program semuanya adalah initipati yang dibincangkan. peduli dan tersusun, insyaAllah.

Dalam banyak-banyak fasi, yang aku kenal hanya sebilangan kecil sahaja. yang ramainya akhawat UK. pakai bantai je meeting online, dan whatsapp dulu. rupa pun ada yang tak pernah tahu. jumpa2, rupanya oh ini kakak, yang ini rupanya macam ni, perangainya cenggini ^^,

dan antara tarbiyah yang Allah beri lagi, Handphone aku hilang di saat2 PMS tinggal beberapa hari dan rasa tempang sekejap tak dapat berhubung dengan fasi2 yang lain. sana sini orang push fuhh fuhh.

dan bila kita meeting on the ground basically, mesti kita akan concern dengan pengisisan yang telah diberikan dan planning aktiviti dan bengkel after tu; 'apa agaknya adik2 (peserta) kita faham' 'adik2 dapat tak point yang sepatutnya'.. dan akan ada la momen2 'point macm tak sampai' ' nervous nak conduct bengkel' etc.

'ala kulli haal, kita belajar... kita merancang, Allah juga merancang, tidak yakinkah kita dengan perancangan Allah yang lebih hebat?

juga, belajar daripada Dr Hafidzah; kita kena jadi flexible. tak jadi plan A, plan B, etc.
dan kata-kata mas'ulah dengan santunnya ; kita akan stress kalau nak buat kerja Tuhan. yang pegang hati adik, yang beri kefahaman semua tu Allah, part kita hanya usaha sungguh2.

dalam banyak2 cara, kadang tu tarbiyah direct daripada event yang berlaku tu lagi kita akan belajar kan..Alhamdulillah.

dan bekerja bersama barisan facis yang super duper awesome, aku belajar terlaaaalu banyak benda.
dari mereka yang semangat fastabiqul khairat nya, yang push themselves demi dakwah ni, yang dengan idea yang disumbangkan, dengan kata-kata yang dikeluarkan, dengan rasa hati yang mereka luahkan, dengan ruhul istijabah mereka menyambut kerja, dengan kesediaan ingin belajar nya, dengan pengorbanan melebihi kebiasaannya dan many more!

dan, dalam gerabak ni, tiada istilah dia lebih lama-dia lebih tahu; boleh le nak naik tocang. yang lambat terkemudian, dibelakangkan. nope, bukan,. kita bergandingan tangan, jalan sama-sama, yang lebih lama, lebih dahulu maka lebih tawadhu' la sharusnya dan dengan kerendahan hatinya membimbing yang lainnya. yang lebih baru, kita sambut dan raikan, juga muhasabah bahkan mereka mungkin lebih tulus hatinya. huuu

what a blessing, nikmatnya mempertemukan aku dengan pelbagai ragam manusia dan cara fikir yang berbeza, yang dengannya lebih meriah la dunia ni kann. heee. dengannya aku belajar lebih berlapang dada, lebih bersabar, lebih mengerti dan memahami. berhubung denagn manusia, tak ada formula skema yang spesifik. pakai balun je semua pakai marah je semua tak jalan punya!

indeed, bersama2 mereka yang ghayahnya sama, qudwahnya sama, dusturnya sama, buah tuturnya sama, sungguh-sungguh nikmat yang tidak terhingga, 

'Mengapa kamu menyuruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedangkan kamu melupakan dirimu sendiri, padahal kamu membaca kitab (taurat)? tidakkah kamu mengerti?' [2 : 44]

teguran, sindiran Allah yang halus, mengajarkan, yang jadi AJK, yang namanya ketua, atau apa2lah, terlebih dahulu banyak perlu dimuhasabahkan T.T

moga tarbiyah dan 'ibrah yang aku kutip, menjadi bekal dan lebih memajukan (aku tak kejar laju, biar maju. eceh. haha) aku dalam gerabak dakwah ini. dan jauh lebih penting dari itu, lebih menjadikan aku sebenar2 hamba pada Dia, lebih cinta jalan juang baginda, juga lebih hampir dengan JannahNya.

'Ala kulli nikmah
Alhamdulillah ya Allah.

mula menulis dari UK ke Paris balik UK balik, sampai balik Cork balik.
huh, tapi still tak mampu menulis sebenar2nya apa rasa hati ni,

No comments: