Pages

Monday, March 30, 2015

kita daie belum cukup serius & rabbani

assalamualaikum, bismillah.

aku suka, bila aku sengaja tanya sorang kakak lebih kurang macam ini lah ;

'apa yang menyebabkan akak stay dalam DnT, how you adapt with the situation? mesti lain kan tempat baru. kawan-kawan sama2 membesar, sama2 faham kita tak ada' 

'regardless of anything else, akak cuma nak stay sebab, akak tahu..akak cuma tak boleh hidup tanpa DnT'

padu. 

semakin lama berjalan atas jalan ni (walaupun hakikatnya, tak layak langsung nak claim lama - maksud aku, prosess masa kita lah, sudah bertahun, bukan sehari dua) semakin kita tahu , bukan semakin senang. itu hakikatnya. kalau kita rasa, masih lagi mengharapkan manja-manja belaian murabbiah, definitely bukan itu lagilah yang kita harapkan. silaplah. masih mengharapkan manis-sweet all the time definitely not.

aku personally, kurang gemar mutarabbi di'belai' dengan tarbiyah manja. semua benda siap, asyik dibelanja, nak ajak datang daurah kena 'rasuah' dulu dengan macam2, puas dipujuk, dan pelbagai lagi.. hehe, tak rasa salah pun, tapi kalau tidak diajar rasa sikitlah berkorban, akhirnya binaan dakwah kita mereka yang lembik. tak sanggup bersusah. bila dah bergelar 'pendukung' dakwah ni nanti kalau masih rasa tak best daurah dekat masjid, suka selesa macammana.. huu. having said that, aku tahu it is a long process.

aku (err) serasanya tidak di'besar'kan dengan tarbiyah yang bersifat manja-sweet ni. murabbiah aku awal-awal dulu, membesarkan kami dengan menyuburkan ukhuwah dan cinta-dalam beramal'. ceh ayat aku. tak tahu lah nak pilih ayat apa sebenarnya. nak explain pun tak reti. dan tak fair pun compare, beza sangat situasinya.

dan, aku suka memerhati, dan belajar melihat orang yang sungguh-sungguh beramal dalam DnT ni. sebab sungguh, dalam-dalam aku nak tsabat lah sampai jumpa Allah, InsyaAllah.

dan, i couldn't find any other reason yang make them steadfast and keep on beramal, meskipun apalah juga keadaannya, melainkan sebab cinta yang tulus kerana Allah. sebab cinta kepada Dakwah. Bukan sebab orang atau keadaan, meskipun itupun memberikan impak yang besar juga. dan, aku mempercayainya, saat cinta Allah dan Dakwah yang dibawa nabi ni melebur dalam diri seseorang maka dia akan menjadi sangat serius. Dengan tarbiyah dirinya, dan amal dakwinya. serius ni bukanlah bermakna tidak bergurau ;p. tapi serius dalam penyusunan jadual hidupnya. apa yang hendak dilakukan sehari-hari dari bangun paginya hingga tidur semula.

sebab tarbiyah dan dakwah ni, bukan once off. bukan ikut event. bukan acara. ;( ia adalah kehidupan.

ada masa-masanya, boleh jadi kita terlalu sesak dengan aktiviti so-called-dakwah ni. back to back. lepas uruskan program umum, kena meeting, kena fikir anak usrah lagi, nak ziarah anak usrah, nak prepare jadi penyampai pula, timeline perancangan perjalanan usrah tak settle lagi, argh pengisian tambahan sendiri 2x seminggu, usrah sendiri lagi, nak habiskan tilawah sekadar setengah juzuk sehari pun kadang semput, belum masuk tanggungan study(!)  hah, boleh la lagi konon-konon tak cukup nak listkan... Allahu....

sampai2, adakah layak rasa dah cukup berbuat? sampai rasa macam aku je buat semua.. mana semua orang?? astaghfirullah..kadang-kadang keadaan seperti ini, boleh menyebabkan seseorang stress dan depressed, nastaghfirullah..

buat diri, juga akhawati fillah, kita sedia tahu, seperti itulah dakwah, takut nak cakap sebab tak beramal. tapi biarlah kita benar2 tahu hakiktnya sampai kita memaknainya. Dakwah ini akan meminta semuanya dari kita. sampai fikiran kita, sampai perhatian kita, berjalan, duduk dan tidur kita.. dakwah bukan tidak melelahkan. (kadang teramat lelah!)  dakwah ini bukannya tidak menyakitkan. Bahkan saban hari, ramai daie merasa sakit saban hari, rasa tak disupport, rasa tersisih, makan hati..  belum masuk masalah personal lagi..double depressed, down..dan bukan sedikit yang diulit kefuturan.. Allah..

tapi sudah tiba masanya kita berlaku jujur kepada Allah..

mampukah kita hidup tanpa dakwah dan tarbiyah ini setelah Allah memberikan kita kehidupan 'baru' dengannya? jika hari-hari kita lelah dan sakit itu akhirnya, menjadi norma kehidupan kita, maka kita redha untuk adapt dengannya.. kerana kita nak menyahut seruan yang menghidupkan ini.
' Wahai orang2 beriman! Penuhilah seruan Allah dan Rasul, apabila dia menyerukan kepadamu kepada sesuatu yang memberi kehidupan kepadamu, dan ketahuilah bahawa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya dan sesungguhnya kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan [8:24] '
dan sudah tiba masanya kita benar-benar serius dengan hari-hari kita, (dan sudah pasti ia menuntut perjuangan berterusan!) sebagaimana kita tahu kalau ada masa-masanya kita 'sesak' dengan agenda dakwah, sampai betul2 menjiwai lah makana 'kewajipan melebihi masa yang ada'-  begitulah kita perlu memaknai hari yang kita free dan berkelapangan. sebab rasul kita telah mengingatkan kita  ; kita mudah terpedaya dengannya (!)

kita belum jujur dengan Allah dan dakwah ini, kalau kita tak pernah cuba meningkatkan tarbiyah diri kita, takkan nak salahkan tak cukup bahan tambahan, tak cukup mabit, tapi sendiri pun tak berkeras dengan diri untuk solat awal waktu, dhuha, qiyam, puasa dan lain2nya. kita masih daie yang bermain-main jika sela masa lapang kita tidak dimanfaatkan sebaiknya T__T apatah lagi jika kita menjemput jahiliyah dan kemungkaran. Allah.. kalau kita busy misalnya, facebook pun tak sempat buka, tengok notification penting ja, tapi bila banyak masa, scroll sampai berjam..

ramai daie, boleh all out dalam beramal, buat itu ini sampai drained. tetapi ramai juga tewas saat bersendirian dan masa lapang.

sangat kecewa..., (contohnya..)
jika masih lagi hujung minggu balun tidur sampai tengahari (!)
jika masih layan movie..., masih tidak menjaga hubungan lain jantina,..
masih takada list buku nak baca apa lepas ni,
masih itu ini..  :( *terbakar*

kita kena bersungguh belajar menjadi daie yang rabbani.
kita manusia, seringkali mungkin kita tewas, dan rasa macam oh useless nya aku, munafiknya aku, aku futur..
tapi kembalilah bermujahadah..

aku suka mengingatkan diri aku sendiri dengan menulis, kalau lupa, baca balik. ingat balik kenapa aku tulis ni dulu. menulis bukan untuk orang lain, tapi terutamanya untuk diri sendiri. kita nak jadi daie rabbani, bukan sebab orang, bukan sebab nak jaga qudwah kononnya, nak pelihara tsiqah, bukan tetapi segala mujahadah yang kita lakukan kerana Allah dan akhirnya untuk kebaikan diri kita juga.

' dan barangsiapa berjihad, maka sesungguhnya jihadnya itu untuk dirinya sendiri. Sungguh, Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) dari seluruh alam' (29:6) '

jarang rasanya hujung minggu boleh duduk rumah,
sungguh, satu ujian..
tidakkah boleh membunuh?

No comments: