Pages

Tuesday, January 26, 2016

melupakan sumbangan di jalan dakwah

assalamualaikum, bismillah..

dah masuk minggu ke - 4 ulang tafsir Al-muddatsir.. susah, susah nak taujihkan :( dari khawatir quraniyyah, lompat tafsir zilal dan wadhih..

bila sekarang fasa tengah murajaah juzuk 28, sampai as-soff, wahai orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan? itu sangat dibenci oleh Allah..

ya Allah, menampar2.. double shots. bleed.
sebab dia feel lebih bila dalam keadaan yang sesuai kot dengan hidup kita.

Al-muzzammil
Al-muddatsir

surah favourite masa qiyam.. kadang baca, memang boleh hanyut dalam bait-bait kata Allah..kadang tenggelam, jiwa terbang dalam dunia lain bersama lantunan ayat Allah

tapi tak kurang selalu juga
hanyut dalam kemengantukan. huhu
hanyut dalam rutin harian
astaghfirullah.


Wahai orang yang berkemul!
bangunlah, lalu berilah peringatan!
dan agungkanlah Tuhanmu
dan bersihkanlah pakaianmu, (hati dan jiwamu)
dan janganlah engkau memberi (dengan maksud) memperoleh balasan yang lebih banyak.


dan janganlah engkau memberi (dengan maksud) memperoleh balasan yang lebih banyak.


dan janganlah engkau memberi (dengan maksud) memperoleh balasan yang lebih banyak.

.
..
...


kalau nak beri, be it apa2, tapi mengharap memperoleh balasan yang lebih banyak, lebih baik jangan beri. Daie, memang terlalu banyak yang dituntut untuk memberi. masa, harta, fikiran, tenaga..

tapi again, jangan harap mendapat balasan yang lebih banyak.

kalau dalam tafsir wadhih kata simple je; jangan kamu memberikan sumbangan meskipun banyak, kemudian kamu merasakan dalam dirimu ia adalah banyak. malah hendaklah kamu meyakini bahawa ia adalah sumbangan yang sedikit..

Allahu Allah..

akhawati fillah,
daie yang sesudah bekerja kuat, lalu mengalami, krisis jiwa, yang burnt out - stress out..
sebenarnya mengharapkan apa?
jom kita muhasabah
(lebih2 lagi diri sendiri, tolong ingatkan kalau aku terlupa, kalau terbabas..)

dalam tafsir zilal, menghuraikan..
Rasulullah diarahkan untuk melupakan dirinya dan tidak mengungkit-ungkit usaha dan perjuangan yang telah dilakukan, atau menganggapnya banyak dan besar..

itu Rasulullah tau...memang tak mampu nak lawan kot :(

pada diri rasulullah, memang telah memberikan banyak tenaga, mencurahkan pengorbanan, dan menjumpai penderitaan yang banyak, Tetapi Allah, menghendaki agar Rasulullah (kita) tidak menganggap besar apa yang dicurahkan, tidak menganggap banyak pengorbanannya, tidak merasa berjasa dengan perjuangannya..

sambung syed Qutb lagi.. dakwah ini, tidak akan bisa berjalan lurus di dalam jiwa yang selalu merasakan dan memikirkan apa yang telah dicurahkan dan dikorbannya.  Kerana pengorbanan dan perjuangan yang besar tidak akan dapat dipikul oleh jiwa kecuali ketika ia melupakannya, bahkan ketika ia tidak merasakannya sama sekali kerana ia tenggelam dalam perasaannya bersama Allah.

Allahu Allah..

lebih jauhlah kita panggang dari api (!)

kadang rasa tempang.
usrahmates jauh, murabbi jauh..
yang dekat, tak sanggup nak bebankan lagi
tapi tuntutan datang bertubi2 (walhal wallahi sebenarnya buat seciput je)
dengan sejuta kelemahan diri rasa hinanya tak mampu nak handle.

tapi somehow, Allah ajar untuk bergantung pada Allah.
berhibur dengan ayat2 Allah
berhibur dengan kisah2 nabi

ada je fasa yang serabut sangat
rasa nak meletup kepala (okay over)
tapi.. kena juga kawal emosi, 

(i know i'm bad at this, will try to be better insyaAllah- tapi kalau tiba2 isolate diri, diam, senyap, aku probably tengah handle diri. i need space to deal with myself. dan ni pelik, tapi somehow berkesan juga pada aku. kalau emosi membuak sangat tu, pi basuh bilik air. haha, bukan nak kata basuh bilik air tu hina, tapi pada aku dia lembutkan sikit hati, tenangkan sikit perasaan)

bila tengah peak tu..
jangan lepas dekat manusia..
tak mampu nak buat, diamkan. 
(nangis lah kalau nak nangis. terapi juga tu. hihi)
tak mampu nak handle, admit.

selagi mampu buat, buatlah dengan tenang dan gembira. weee :)  offer diri, sebab akhirnya memang kita tak tahu pun amal mana yang Allah akan terima kan..jadi apa limitnya nak bersamal?

paling kena avoid is  mujahadah ; ungkit. seolah2 kita menanam, sekelip mata hangus! na'uzubillahi min zalik :(

cari Allah..
Allah paling tahu apa ubatnya.

current buku bacaan. kena pada masanya. huuu


dan doa ni, sangat powerful, dan sangat memberi kesan di hati aku.
dulu masa stress nak exam, nak spm. (e'elleh spm je. huhu) selalu lah ulang. huhu

tapi bukan exam je kan hidup ni.


banyak lagi benda nak fikir.

Baca doa ni je pun, dah separuh masalah hilang :)


Dan kerana TuhanMu, bersabarlah.
(74: 1-7)

No comments: