Pages

Sunday, March 20, 2016

Apabila tarbiyah diri dikompromi

Assalamualaikum, bismillah.

aku masih ingat, saat qodhoya pada liqa' malam tu.. di Iman.

'saya nak tanya, boleh ke kalau saya tak pergi STC (Summer Training Camp)'

begitulah ayatnya lebih kurang. (aku tahu dia tak benar2 memaksudkannya)

dan aku masih teringat, i was speechless at that time. terkedu seketika. jeda

how could i answer that question.. that's a really hard question, I swear!

sebab dia datang dari orang yang aku tahu, kalau bab kesihatan, dia jauh lebih layak untuk dapatkan pengecualian. Bila dia cerita, dan aku tahu serba sedikit, result MRInya, progress physiotherapynya, macammana saban hari kesihatannya ups and downnya. and even berjalan pun jadi satu struggle kadang2, tell me, apa yang patut aku jawab?

bertambah susah nak bagi jawapan, sebab all this while, aku tahu, dia tak perlu dipaksa hadir segala wasilah yang disusun untuknya..komited. Dia adalah antara orang yang consciously aware, tarbiyah diri, tanggungjawab sendiri. Kalau nak kena paksa tu macam tak pernah kot. Siap pernahlah dihalang daripada datang program adik, tapi muncul juga,, nak marah pun kadang hmmm.. adoy, susah nak 'ikat' kaki dia ni.

lalu, bagaimana aku harus menjawabnya?
patutkah aku mengecualikannya?
ni ada lagi 6 ahli usrah lain yang menunggu jawapan..

and my answer was..(dengan berat hati, berbaur tanpa diskaun)

'By default, semua wasilah tarbiyah untuk kita, kita wajib pergi'

aku tahu, bunyinnya macam tak manusiawi langsung, macam tiada simpati.

'Tapi untuk case M* ni nanti kita boleh bincang lagi'

Dan aku bercerita sedikit tentang arwah Ustazah Marhamah. Kalau dapat beri pengajaran pada semua, yang 'berat' alasannya pun patutnya tak boleh ada excuse.. apatah lagi excuse yang dibuat2? nak beri mesej yang clear.

(berangan) kalau selaku murabbi, aku boleh minta satu hal daripada mutarabbi, aku terlalu ingin agar aku boleh meminta 'kamu jangan beralasan untuk tidak hadir program tarbiyah diri kamu. mabit, daurah, mukhayyam, nadwah ke.. apatah lagi usrah.. Allah.'

kerana permintaan mutarabbi yang sedemikian, jujurnya aku rasa terlalu berat untuk dijawab. walaupun deep inside, kita tahu.. siapalah kita ni.. 

dan aku juga bukan sempurna, kerana itu, akulah yang pertama2nya kena belajar untuk memaknainya, cuba tidak kompromi dengan program tarbiyah sendiri. I'm not sure, aku ni kena doktrin ke apa, tapi setelah meyakini jalan ini, terlalu malu, untuk meminta izin memohon keuzuran(!)

Tapi, luluh hati jika melihat kader2 sekitar yang mudah2nya meminta keuzuran.
kalau yang maklum pada murabbi sekurang2nya alhamdulillah, yang tanpa berita, kecewa dia tersisa.

I can cry all night sampai tertidur kalau asyik fikir pasal ni je.
kalau in general..tarbiyah sendiri dikompromi, murabbi pun tidak dihormati.. banyak lagi kerja kita ni.

Aku share dengan few akhawats, dengan few anak usrah saat sambil borak-borak..

'minta maaf kalau saya jujur, tapi kalau tarbiyah diri pun kita kompromi, meskipun awak buat dakwah, sebenanrya belum layak dipanggi muayyid(pendokong dakwah) Muhib pun bukan. hanya RA'

am i too strict? syadid whatsoever?
don't get me wrong, jadi murabbi tetap kena belajar accomodate dan tolerate dengan mutarabbi..:)
cuma sometimes,...

Allahummaghfirlana ya rabb!
yang terlalu banyak bermain-main dengan tarbiyah dan dakwah ini :(

* * * * * *

(meskipun bukan berada di zaman itu, nak fefeeling juga, kata2 KH Rahmat ni)

Aku rindu dengan zaman itu
Aku rindu ketika 'halaqoh' adalah kebutuhan,
bukan sekadar sambilan apalagi hiburan.

Aku rindu zaman ketika 'membina' adalah kewajipanm
bukan pilihan apalagi beban dan paksaan

Aku rindu zaman ketika 'dauroh' menjadi kebiasaan
bukan sekadar pelengkap pengisi program yang dipaksakan

Aku rindu zaman ketika 'tsiqoh' menjadi kekuatan
bukan keraguan apalagi kecurigaan

Aku rindu zaman ketika 'tarbiyah' adalah pengorbanan,
bukan tuntutan dan hujatan

Aku rindu zaman ketika 'nasihat' menjadi kesenangan
bukan su'udzon atau menjatuhkan

Aku rindu zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk dakwah ini
Aku rindu ketika 'nasyid ghuraba' menjadi lagu kebangsaan
Aku rindu zaman ketika hadir liqo' adalah kerinduan, dan terlambat adalah kelalaian

Aku rindu zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh
dengan ongkos ngepas dan peta tak jelas

Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah benar-benar jalan kaki 2 jam di malam buta sepulang tabligh dakwah di desa sebelah.
Aku rindu zaman ketika akan pergi liqo selalu membawa uang infak, alat tulis, buku catatan dan Qur'an terjemahan ditambah sedikit hafalan
Aku rindu zaman ketika seorang binaan menangis kerana tak bisa hadir liqo'
Aku rindu zaman ketika tengah malam pintu depan diketuk untuk mendapat berita kumpul subuh harinya
Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah berangkat liqo dengan ongkos jatah belanja esok hari untuk keluarganya
Aku rindu zaman ketika seorang murabbi sakit dan harus dirawat, para binaan patungan mengumpulkan dana apa adanya

Aku rindu zaman itu,
aku rindu..

ya Allah,
jangan Kau buang kenikmatan berdakwah dari hati-hati kami
Jangan Kau jadikan hidup ini hanya berjalan di tempat yang sama.

No comments: