Pages

Saturday, March 26, 2016

directly proportional

assalamualaikum wbt, bismillah.

up to this day, aku rasa bila orang yang passion dia menulis, tapi dia tak menulis ada 2 sebab;

1) busy sangat - banyak benda nak tulis, atau nak kena buat. - end-up tak menulis pun -.-

atau

2) futur - banyak je masa, tapi tak berkah mungkin. mungkin sebab tak banyak input, membaca pun kurang, hati pun kering, then nak tulis apa?

hew. okay mungkin banyak je sebab lain, aku summarise je.

dan sometimes aku jatuh pada sebab (1) dan tak kurang juga pada sebab yang ke (2) astaghfirullah :(

dan sebenarnya ada lebih banyak sebab kenapa orang boleh menulis (when compared to tak menulis), ikutlah menulis blog/diary or anything similar sama ada itu passion dia atau tidak :) antaranya ;

1) kena juga luahkan beban emosi/ feeling dia. kalau bukan pada orang yang sudi mendengar (you know sometimes memang orang tak nak cerita dekat random people?) so menulis ni jadi therapy. macam ada orang therapy dia exercise, dengar music,  makan, shopping.. so ada manusia therapy dia menulis. menarik dan unik kan Allah jadi manusia ni bermacam-macam.. tapi hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang ok? ;P 

2) share her/his thoughts (freely).  kalau nak cerita dekat orang, belum tentu orang nak dengar.. dan mungkin orang tak setuju dan banyak komen in between.. dengan menulis, (depends la neraca orang menulis tu apa) lebih 'merdeka'(?) tulislah apa yang ada dalam fikiran dan apa yang dirasa.. walaupun memang ramai je orang menulis untuk please orang lain, (haha) tapi that kind of writer tak cukup sejati. (suka hati je ni). aku memang tabik spring dengan semua penulis sejati yang tetap menulis no matter what happens.. tanpa takut di judge.. tapi kita pun kena beringat juga kan ada Dia yang judge. huuu

3) ...

okay chopp.. i'm not supposed to write about writer, writing.. or so... errr

sebenarnya, i've been thinking about life quite deeply lately.. perghh bajet philosopher pula aku ni..

i've been wondering about lots of thing..
i've lots of questions in my mind..
sometimes, aku fikir itu ini.. theory itu ini..makan masa jugalah..
dan bertambah buangmasa  runsing, bila pemikiran tu dia berselirat dalam satu ruang dan tak keluar kepada apa2 gerak amal..
dan bila kitaran itu berpusing, 'ruang' itu semakin tinggi tekanannya.. dan boleh explode bila2! that kind of thing yang kita kena halang.. sebelum action to control the damage lebih menyesakkan..

okay.. nampak tak sedikit kekompleksannya..
(aku rasa aku dah semakin menjadi perosak bahasa.. huaaa. no..)

anyway..

mestilah kita terfikir kan hidup kita ni akan menjadi semakin kompleks dan sukar... orang kata that's life..tapi, apa yang kita boleh buat untuk sustain hidup yang mencabar..

okay, kalau tengok lah hidup sendiri yang aku rasa boleh tahanlah mencabar. in term of academic life. 4th year medik ni, macam dahsyat jugalah benda nak kena cover. banyaakkkkk.. memang semua benda nak sumbat, medicine, surgery, OnG, paeds, emed, research, dermatology, opthtalmology, anaesthetic, ah senang cerita semua benda kena belajar tahun ni.. huaaaa. tapi, if we choose to be here, to stay here, no matter what.. kita akan cubalah usahalah buat apa2, to go through this phase.. just because- quit from this course is not an option!

okay, that's fine.. dan benda lain akan fit in jadual aku as medical student.. apa yang aku rasa membantu, aku rasa aku boleh handle, masuklah bakul aku, apa yang tak boleh nak handle, ermm, sorry~ gitulah lebih kurang.. okay. that's fair...sebab status medical student tu..

tapi, tu baru satu cabang of life.. academic.. banyak lagi benda kan.... nak kena balance kan dalam hidup ni..

lets talk about kehidupan kita dalam lingkungan tarbiyah. which i believe, nilah yang akan sustain keberadaan aku dalam hidup ni - dalam ruang menyempurnakan tujuan hidup...

if we believe so, mungkinkah akan ada masanya, tarbiyah terpaksa ditinggalkan?
itu tak logic.. kalau sebenarnya fuel dalam kehidupan kita tu adalah tarbiyah..

okay, tapi itu theory..

what i've been seen in this life..

kerana terpaan hidup yang semakin kuat, bebanan study yang semakin bertambah, tuntutan hidup yang semakin mencengkam.. mehnah dan ujian semakin meningkat.. akhirnya tarbiyah ditinggalkan..

that's very sad.. but very true..
i'm not judging those who did that..i'm not blaming them.. actually i have no right to talk about them in the first place,,sebab i'm not living in their shoes obviously..

tapi that kind of incidence yang aku perhatikan, lihat dan dengar..buat aku berfikir tentang diri sendiri :( dan aku menjadi takut.. dan kerana takutkan diri sendiri, dan orang yang aku sayangi, aku tak nak benda tu terjadi..

saat awal-awal kita ditarbiyah, kita penuh dengan perasaan yang takut, bimbang, penuh berhati-hati takut kita ini ditapis oleh Allah dari jalan ini..tapi mungkin tak memerlukan puluhan tahun untuk kita melihat tapisan itu berlaku dalam kalangan orang yang kita kenal.. yang used to be in our circle of tarbiyah.. dan itu sungguh-sungguh menyempitkan dada..

hari tu aku pernah meluahkan pada seorang ukhti ;

sebab kami akhawat Cork mostly dah semakin naik tahun akademiknya.. mostly 4th year..

'macammana ya kita nak buat ni.. macammana kita nak pastikan tarbiyah kita mampu sustain akhawat kita untuk kehidupan yang akan datang..kita tahu, kehidupan (tengok budak medik je lah) semakin susah, tapi kita tahu tarbiyah itu penting'

lagi dahsyat terpaan hidup, patut lagi mantap tarbiyah, (demand yang tinggi, kita kena supply banyak juga.. ) bukan lagi longgar atas tiket 'memahami'- oh ya apa batas kita accomodate dan tolerate dengan keinginan orang dalam tarbiyah...? no definite answer! sekitar itulah perbincangan penuh emosi.. i just can't hold it dah.. dan, tahu apa jadi... end up, tak ada konklusi.. berakhir dengan takungan air mata. dua-dua tahan suara sebak dan airmata..

kami menyayangi dakwah ini sepenuh hati and we love our akhawats and we want all of us to stay in this path.. till our last breath, insyaAllah. but what can actually we do?

tapi sudahkah kita sendiri berlaku adil..dengan tarbiyah ini... mampukah sustain keperluan kader duat ini..? apa yang kita nak pun, banyaknya kita tak mampu pun buat..kita tahu, we can do our best, kita boleh letak setinggi pengharapan pada sesiapa, tapi akhirnya Allah yang menentukan segalanya. hatta diri kita sendiri pun di dalam genggamanNya..aku pun tak tahu apa takdir aku :(

atau akhirnya adakah dengan usaha, ahh barangkali sikit..
kita serahkan pada Dia.. untuk memilih sesiapa yang dia nak tetap berada di jalan ini..
dan berserah juga...sebenarnya lama-lama kita memang akan tahu siapa je yang sebenar-benarnya nak dengan tarbiyah ni..susah mahupun senang, lapang mahupun sempit, berkorban mahupun terkorban!
jika akhirnya terpaksa memilih, dan dalam banyak2 pilihan, pilihnnya adalah dengan meninggalkan gerabak ini..
kita akur.. itu mungkin cara Allah membuat pilihanNya..

because we don't have any control of it....???

ya muqallibalqulub, tsabbit qulubana ya Allah!

okay..i need to stop writing..sebelum lagi macam2..
and i think i need to stop thinking too much.. huaaa

sebab tu aku tulis ni. heh

No comments: