Pages

Tuesday, May 10, 2016

nasihat kepada akhawat muslimah (I)

assalamualaikum, bismillah.

it's 5.14 p.m now.
break study sekejap. hee

banyak sangat benda nak tulis, oh well memang time exam lah dia banyak nak tulis, nak share (sebab nak escape study lettew -.-')

anyway, terstop dekat topik ni. just nak share satu sub-topic dalam tazkiratudduat ; karya al-maududi. untuk rujukan diri sendirilah of course tertutamanya..

have you ever wonder, kita ni nak jadi muslimah daiyah ni nak kena jadi macam mana?
sesetia- seagung pengorbanan Khadijah r.a, secerdik sepintar Aisyah r.a, sehebat Fatimah r.a? segagah seberani Nusaibah?

atau lebih kontemporari di zaman ini, hebat di pentas dakwah seteguh Zainab Al-Ghazali..
atau tak banyak terkedepan,
seperti Latifah isteri Al-Banna tetapi tetap menjadi tulang belakang perjuangan beliau sekaligus madrasah tarbiyah anak-anak yang ulung?

ada sekali masa ke daurah, adalah perbincangan ikhwah akhawat - tentang kupasan peranan wanita buku tulisan Al-Qardhawi.

ada gambaran yang a bit distorded tentang peranan akhawat.

ada ikhwah nak akhawat kalau aktif, sesama akhawat je, tak keluar ke medan aktivism, pentas masyarakat sangat..
tak kurang ramai yang membayangkan akhawat nilah yang ke depan, berani mengeluarkan pendapat, memperjuangkan pelbagai isu juga sebaris dengan ikhwah

cuba cakap nak kena jadi macammana? obviously tak mampu nak jadi semua. hehe. nak jadi apa yang Allah redha je. *jawapan selamat betul ni*

so nasihat yang dalam buku ni, i found it very useful. general je, tapi besar peranannya. so share 2 points je dulu..

*  *  *  *  *

Di sini saya ingin menyampaikan kepada akhawat yang berinteraksi dengan jemaah dan mengemban risalah yang ingin diwujudkan oleh jemaah.

Kewajipan pertama mereka adalah berusaha keras untuk memahami agama mereka. Tidak cukup dengan hanya membaca Al-Quran dengan pemahaman dan tadabbur saja, tetapi juga harus mempelajari hadits dan fiqh sesuai kesempatan waktu yang ada. Mereka tidak hanya berkewajipan memahami dasar-dasar agama mereka dan konsekuansi keimanan mereka yang utama, tetapi mereka juga harus berusaha memberikan perhatian untuk memahami hukum-hukum agama yang berkaitan dengan kehidupan peribadi, keluarga, dan sosial mereka.

Sesungguhya, kebodohan wanita tentang hukum-hukum agama mereka menjadi sebab penting di antara sebab-sebab besar yang membuat perkara-perkara yang tidak syar'ie marak di rumah-rumah kaum muslimin, dan menjadikan tradisi-tradisi jahiliyah menemukan jalannya untuk masuk ke rumah-rumah mereka. Kerana itu, akhawat kita harus berfikir untuk menyusuli kekurangan ini sebelum segala sesuatu yang lain.

Sedangkan jemaah akan memberikan perhatian yang layak dalam masalah ini dengan mengadakan daurah-daurah tersendiri untuk menarbiah kaum wanita, InsyaAllah. Hanya di sana ada sebahagian hambatan yang dihadapi jemaah sehingga belum bisa mewujudkan langkah ini, sekalipun kami telah memutuskan untuk mengikutsertakan kaum wanita bersama kaum lelaki dalam berbagai daurah  yang diadakan untuk menrbiyah mereka. Daurah-daurah ini diadakan sedapat mungkin dengan tetap menjaga batas-batas hijab yang harus diperhatikan. Kerana itu, akhawat kita harus memanfaatkan setiap kesempatan yang diberikan untuk mengikuti daurah tarbawiyah seperti ini. Semoga Allah memberikan hasil yang signifikan dan kita bisa menyelenggarakan berbagai daurah tarbawiyah khusus untuk mereka.

kewajipan kedua mereka adalah berfikir dan berusaha keras untuk menyesuaikan kehidupan peribadi, keluarga, sosial, akhlak dan perilaku mereka dengan pengetahuan agama ynag telah mereka dapatkan melalui kajian Al-Quaran, hadith, dan fiqh dan melalui daurah-daurah  yang mereka ikuti. Menjadi kewajipan muslimah untuk memiliki akhlak yang kuat. Apabila telah meyakini kebenara sesuatu maka ia akan terus istiqamah di atasnya dan tidak akan meninggalkannya. Apabila meyakini kebatilan maka ia akan menolak untuk cenderung kepadanya dan enggan menerima sekalipun mendapat penentangan dari individu-individu anggota keluarganya. Hanya saja, bapak, ibu dan suami berhak untuk tetap dihormati dan ditaati. Masing-masing sesuai kedudukannya.

Perlu diketahui bahawa hak mereka semua tidak bererti apa-apa di hadapan hak-hak Allah dan RasulNya yang harus dipenuhi. Akhawat harus menolak taat kepada setiap orang yang mengajak bermaksiat kepada Allah dan rasulNya. Mereka harus siap menghadapi segala kemungkinan yang terjadi seraya bertawakal kepada Allah dan mengharap pahala dari sisiNya.

Demi Allah, jika mereka bisa menjaga istiqamah dan tegar berada di atas kebenaran maka hal ini kaan memberikan pengaruh yang baik kepada anak-anak dan anggota keluarganya. Bahkan menjadi kesempatan untuk memperbaiki keluarga-keluarga yang rusak di dalam masyarakat. Tetapi jika akhawat menyerah kepada tuntutan mereka yang menyimpang dan memperturutkan perbuatan mereka yang bertentangan dengan syariah Allah maka mereka tidak akan mendapatkan keberkahan Islam di dalam kehidupan mereka. Bahkan, menjadi contoh yang tidak baik tentang kelemahan iman dan akhlak bagi anak-anak, anggota keluarga dan masyarakat mereka.

* * * * *

last few points sambung nanti insyaAllah.. ada juga khusus untuk peranan dalam keluarga dan bagaimana seharusnya golongan terpelajar beraksi... ohoi, nota psych pun banyak tak baca lagi. kuikui

aku bukan feminist bila sangat menyokong pengukuhan tarbiyah akhawat... serius sahajalah meski jurang kalau in general agak besar dengan ikhwah. hatta dari sudut kuantitinya ikhwah agak terkebelakang (sedikit) not knowing much about the quantity though..

sebab memang tahu hakikat bilangannya tak sama..
tapi tak patut jadi sebab akhawat kena slow down sikit..huu

lantas bila ada *kofkofkof* mutarabbi tanya atau perbincangan sesama akhawat perihal boleh tak nak kahwin dengan bukan ikhwah. Dah ikhwah memang seciput sangat, (tak bermaksud mengatakan bukan ikhwah itu tidak baik berbanding ikhwah ya)

kita boleh jawab tanpa ragu.. tanpa serba salah. tanpa perlu nak berasional banyak..

'ya silakan.. kerana kita sudah lama persiapkan seorang ukhti yang ditarbiah dan siap mentarbiyah'

haa camtu haa..
mampu?

pertamanya akhawat, program tarbiyah, program ilmu jangan malas nak hadir. phew

pandang cermin
tak jumpa bayang
luls.
fuh.

No comments: