Pages

Saturday, August 27, 2016

perwarisan yang kita risaukan

assalamualaikum, bismillah.

oh hai? okay alhamdulillah aku dah selamat kembali ke bumi Cork. Dah 3 hari- yang penuh in denial dan miserable. layanan family masa cuti summer lepas buat aku berat nak pulang menghabiskan degree ni. berlemak- terhegeh-hegeh bak kata umi nak packing barang, macam-macam benda tinggal, dekat KLIA buat drama macam-macam lahai.

'ala kulli hal alhamdulillah, alhamdulillah. 

c'mon huda; final lap!  jangan nak lemau baru nak start ni. mudahkanlah ya Allah. hanya kepadaMu aku sembah dan aku mohon pertolongan.

'apa yang awak risaukan?'

'i'm expecting too much from myself
but... i'm not ready (yet) ;( '
 

' do not think limits.
stop worrying, please '

Dan, tahun akhir pengajian, kononnya orang kata (ke aku yang rasa) dah risau apa agaknya yang akan ditinggalkan. kalau ada rezeki sambung kerja sini, InsyaAllah aku sambung, tapi kalau tak, maknanya.. lepas grad balik Malaysia lah.

dan keep on repeating the same question ; Cork macammana nanti? Ireland? UK?

cets. tulah buat kerja betul2 taknak, cuba buat betul2 dari awal -.- , baru nak pening sekarang? lepas tu rasa tanpa kita berada di dalam kafilah dakwah- amal di Cork-Ireland-UK macammana dakwah di sini? macam tu ke mindsetnya? fuhhh

dan aku belajar benda besar tentang mindset perwarisan pada summer yang baru ni.

alhamdulillah berpeluang kembali ke sekolah untuk train (tak adalah train sangat sebenarnya) team debat sekolah dan team bola jaring (padahal lama dah tinggal, tak layak rasanya bila cg panggil.huhu). Dan dengan izin Allah juga berkesempatan hadiri JOM (journey of a muslim) - program pre-departure untuk pelajar sebelum ke UK dan Ireland.

pada aku, apa yang common tentang 3 peristiwa itu adalah- usaha perwarisan.
dan aku berusaha untuk menjadi satu watak dalam peristiwa itu adalah kerana ada terbit rasa sayang pada ke 3-3 amal tersebut. sebab itu adalah part of me. in the past or even now.

kerana sayang; kita usahakan.

dan paling menyentuh hati - bila dekat JOM. dengan penuh sedar, pada tazkirah maghrib, aku renung wajah adik-adik yang aku kenal pun barangkali tidak.. satu perasaan yang menyebabkan air mata bertakung di kelopak mata.

i don't know how to describe my feeling at that time.. haru ke, hiba ke entah.

tengok adik-adik junior sekolah punya team debat dan team netball pun ada perasaan yang lebih kurang sama.

tapi itu bukan isunya.

jauh lebih itu, yang menghentak hati adalah..

'kalau kita tak buat apa-apa pun ada pewarisnya juga. ada InsyaAllah. bahkan mungkin yang lebih baik'

dalam beramal, dalam jalan dakwah ni, 
kita buat kerja kita. serisau mana kita. Allah jualah yang tetap akan menguruskan segalanya.

aku tak menafikan dakwah ini juga bukannya magic. kita bukan zaman abrahah, kita perlu bekerja, bekerja, bekerja.

tapi, kalau kita merasakan kerana kita- akan berhasilnya sesuatu, atau kalau tanpa kita tidak akan berhasilnya sesuatu, aku rasa itu mindset yang tidak tepat.
yang bahkan membunuh jiwa para dai yang bekerja.
mematikan motivasi si daie yang berusaha.

jika kita masih terus menerus mengukur dakwah ini dengan hasilnya, sehingga sebuah 'legasi' menjadi dominasi dan tujuan kita beramal,  maka akan lebih banyaklah daie yang akan kecewa. bahkan boleh lari meninggalkan kafilah ini.

sebab lebih banyak hasil yang tak manjadi (hmm, mungkin pada aku)

dan kita bekerja bukan untuk menabur jasa pada dakwah. bukan juga mengukur keberjayaannya pada saat kita mahu melihatnya di depan mata. saat ini! ah terburu-burunya!  

satu ayat yang cukup untuk menbuatkan kita tunduk merendah diri dalam beramal; sesungguhnya..dakwah ini tidak memerlukan kita, bahkan kitalah yang memerlukan amal dakwah dalam mengagungkan Allah sebagai pengagungan terbesar bagi seorang hamba.

tak apalah kalau yang menjadinya hanya seorang.
yang dicampak ke laut menjadi pulau.

tak apalah yang lebih banyaknya mempersoalkan gerak kerja dakwah kita, melihat sinis bahkan menentang, asal kita kita gembira menjadi kuli Tuhan.

tidak bahagiakah?

dalam usaha kita mewariskan sesuatu be it- dakwah or anything else yang kita pernah hidup dengannya, disubur cinta olehnya, kesemuanya moga2 dilakukan dengan penuh kerelaan, untuk 'kegembiraan' kita bukan satu kerja untuk dimegahkan.

tanpa kita sendiri beramal, ke mana kita?

' dan jika kamu berpaling niscaya Allah akan mengganti(mu), dengan kaum yang lain, dan mereka tidak akan seperti kamu (ini).' (47:38)

' Jika Allah menghendaki, nescaya Dia memusnahkan kamu hai manusia, dan Dia datangkan umat yang lain (sebagai penggantimu)..' (4:133)

' Jika Dia menghendaki, nescaya Dia membinasakan kamu dan mengganti(mu) dengan makhluk yang baru, dan yang demikian itu sekali-kali tidak sukar bagi Allah'  (14: 19-20)


tanpa kita, bukan dakwah tak jalan. 
jangan begitu perasan ya akhi, ukhti..

diganti - dan itu tidaklah sukar bagi Allah.

semoga terus dengan himmah mewariskan amal-amal yang berhujungnya di syurga. 
hasilnya menjadi tetamu nabi, melihat wajah Allah.

tsabbit qulubana ya Allah!