Pages

Tuesday, November 8, 2016

diingatkan semula

assalamualaikum, bismillah.

tutup buku medic.
ok huda, it's the time.

tarik pula buku muntalaq.

kalau orang ada test mingguan tiap2 minggu, yang kena prepare (samaada nak atau taknak), itulah yang aku rasa kalau nak prepare liqa usrah tiap minggu.

sometimes, kalau aku prepare untuk 2 minggu terus, tenang sikit.
kalau nak bawa bahan yang aku rasa aku selesa dengan, dan sedikit menguasai aku relax sikit.
kadang kalau ada kesempatan lebih sikit, buat lebih banyak sumber tambahan dan bacaan.  
kalau paling tak sempat pun,.. hmm takde istilah ni, sempatkan juga lol. 

dan setiap kali prepare, kena fokus, untuk faham betul2. kadang ulang 2-3 kali ayat yang sama.
kadang takes 2-3 hari untuk hadam. i don't mind prepare lebih sikit, untuk faham, (sebab aku tak confident kalau tak faham)

tapi malam tu.... i just can't T____T

lama dah tak sambung muntalaq ni. 

check last tanda.. sambung... bab 7, chapter last..

(kesungguhan Al-Kailani menerangkan kewajipan berdakwah)

baca..
dan terus baca..

no, i can't continue this.

literally tutup buku, tak sudahkan.. ya Allah.. tak boleh :(

esok (cuba) buka lagi..

sambung...
Beliau menganggap peluang yang diberikan Allah S.W.T. kepada seseorang hamba untuk berada di maqam dakwah ini adalah merupakan sebesar-besar nikmat. Sibuknya hamba itu di dalam dakwah adalah menjadi bukti benarnya dia sebagai pengikut dan penyambung tugas Nabi S.A.W..
sambung lagi..
Syeikh al-Kailani meringkaskan sifat-sifat da‘i dan syarat-syarat untuk mendapat perakuan thiqah di dalam satu sifat yang padat; iaitu sifat tajarrud yang sempurna dan melibatkan diri secara total ke dalam dakwah. Dengan demikian, da‘i itu akan lupakan kepentingan dirinya. Tumpuannya hanyalah kepada orang yang diserunya dan hanya menuturkan perkataan yang memberi kebaikan kepada mad‘u. Dunia da‘i pula adalah luas tanpa had, tanpa perniagaan, tiada hawa nafsu dan tiada mengejar pangkat. Semua itu tiada dalam dunianya. Yang ada di dalam dunia da‘i hanyalah para mad‘u yang didakwahnya. Itulah perniagaannya, keenakannya dan pangkat kebesarannya.
seorang daie yang ditsiqahi, sifatnya tajarrud kamil. melepaskan dirinya dari hal lain dengan sempurna. dan itu jauh sekali jika bercermin diri. I just can't continue reading it. and what? menyampaikan? munafiknya :(

daie contoh : melihatnya, kehidupannya, pekerjaannya, pemikirannya, kita tahu dia hidup dengan dakwah. maka dakwah pun hidup bersamanya.

tsiqahkah kita pada daie, yang punya terlalu baaaaaaanyak masa di media sosial, terlalu sedikitnya membaca, kurangnya berziarah, terlalu berlebih dalam berbelanja, mengikut hawa nafsu, banyak makan, banyak tidur, suka mengumpul barang yang tidak perlu, melebih-lebih dalam urusan dunia.. ??

sambung lagi..
Dia seolah-olah menjadi manusia yang tidak mempunyai nafsu, keinginan dan keseronokan dunia. Dia lupa makan minumnya, pakaiannya, hatta dirinya sendiri kerana mengenangkan makhluk Allah S.W.T. Di dalam hatinya tidak ada dirinya. Yang ada hanyalah makhluk Allah S.W.T (yang menjadi mad‘unya). Apa yang dimintanya hanyalah perkara yang boleh membawa kebaikan kepada manusia kerana dia telah menyerahkan dirinya di bawah ketentuan Allah S.W.T.
jauh sekali..
terlalu tenggelam dalam hidup 'kononnya' final med yang busy, it's hard to admit, but it is true. ia melalaikan aku dari tugas dakwah.. bukan sekadar pada amalnya (ya ya, walaupun diberi kelonggaran), tapi juga pada syuurnya. pada perasaannya. 

disambung lagi
Demi Allah, dakwah ini tidak akan berjaya dan sampai kepada tujuan dan cita-citanya sekiranya kita hanya memberikannya waktu lapang kita untuknya, sedangkan kita tidak melupakan diri dan makan minum kita.
 bermain-mainnyalah diri ni. too much. 

ia membuatkan aku terfikir... katalah 20 tahun akan datang, masih di atas jalan ini.. tapi sekadar, masa lapang, (banyak ke masa lapang doktor? haha) hasil apa yang kita sangkakan? just too sad tengok diri.. 

kalau nak masuk fellowship untuk jadi doktor pakar, you need to sacrifice maybe 5tahun++ bersungguh-sungguh, tunggang terbalik sikit makan tidur. itulah bayarnnya. dan itu urusan dunia..?

aku pernah di fasa terlalulah sangat nak impress doktor, nak boleh jawab soalan..dalam otak aku siang malam study je. aku tak boleh fikir benda lain. sampai penat. literally penatnya lahaaaii kau ni kejar apa..

dan tanya diri sendiri ; so what huda kalau ko tak boleh jawab soalan consultant pun? so? 

kalau tak boleh jawab soalan Allah apa kau buat dekat dunia ni?

i'm not trying to tell myself academic tak penting (sebelum aku kenal tarbiyah...hidup aku, keseronokan aku memang buku je. tapi masa tu tak jumpa benda lagi 'seronok') ; aku hanya perlu sesekali mengingatkan diri (dan diingatkan), it's more life than just your career, ye. sebab kadang bila tak ingatkan... kau lupa diri..kau boleh lemas.

faghfirlana ya rab.

dan, bila check dalam usrah, rupanya aku tersilap, bukan chapter tu yang patutnya aku sambung dalam liqa'. Allah memang takdirkan untuk ingatkan diri aku. heh. tahu takut :0

No comments: