Pages

Thursday, February 9, 2017

ayah & keraguan puterinya

assalamualaikum, bismillah 

Ayah.
Lelaki itu sahajalah,
yang selama ini setia
Mencintai puteri-puterinya tanpa syarat, tanpa penat
Mendengar rungutan, keluh kesah, kerisauan dibenak puterinya
Beliau jugalah yang tetap teguh;
Meraikan kegembiraan, menyambut kecewa dan merawat duka puterinya

Memenuhi sesuku abad usia dirinya..

Sejelek apapun puterinya,
Tidak pernah dihina.
Dilayan sebaik mungkin
Ditatang sepenuh perhatian
Didokong semua cita dan impian.

amanah makan-pakai-tempat tinggal-keamananan-kesihatan-
Disediakan, dijaga serapi mungkin
Sederhana, tapi sempurna.

Marahnya jarang sekali
tinggi suara juga jauh sekali.

Tutur katanya lembut,
Bahasanya teratur.

beliau; terlihat kecewa, dengan sesungguhnya
Bila ada lelaki tidak menghormatinya sebagai wali
terhadap anak-anak gadisnya

Beliau; terlihat marah,
Jika anak perempuannya tidak menjaga adab, akhlak dan tatasusila-
Tidak memelihara maruah seorang wanita muslimah

Dan puterimu menyaksikan itu berkali-kali.

Meski puterimu bukan jugalah yang sempurna
Tapi usahamu mendidik tanpa asa.

Ayah,
Cubalah katakan sekarang..

Haruskah anak gadismu tidak ragu,
Jika wajib nantinya mentaati seseorang yang ternyata tidak sebaik dirimu?
Yang tetap dengan lemah lembut dan sabarnya mendidik anak gadismu

Katakanlah ayah..
Haruskah tidak puterimu ini ragu,
Saat masanya perlu menerima kehadiran insan;
yang sesungguhnya tidak ia kenali dari segenap segi
Tapi kewajipannya nanti;
memuliakan dirinya,,menyanjungnya, menyokongnya
- yang asing; melebihi segalanya.
Hatta melebihi dirimu juga, wahai ayah..

Bagaimana ini ayahandaku?
Sekiranya kemerdekaan yang kau bimbingi selama ini
Menjadi penjara yang puterimu bimbangi nanti

Kerana dirimulah, anak gadismu ini ragu.

Dengan seteduh cintamu ayah,
Sepanjang nafasmu, seikhlas hatimu
selimutilah keraguan puterimu..hilangkan piluku.

Library Cork University hospital
8/2/17, 5p.m

# told ya, geri rotation- emosi berombak.

No comments: